RSS

Aksara Kuna Nusantara


Bukti-bukti arkeologi memperlihatkan bahwa peradaban manusia di Nusantara telah dimulai sejak ratusan tahun yang lampau. Bukti dalam bentuk prasasti-prasasti yang bertuliskan aksara kuna menunjukkan bahwa mereka telah membentuk suatu peradaban pasca-prasejarah. Di bawah ini adalah aksara-aksara kuna yang telah digunakan nenek moyang kita di berbagai wilayah dan peradaban di Nusantara. Gambar ini saya ambil dari laman Facebook Bumi dan Alam Semesta (BAS), bagi pembaca yang ingin membaca dan mengetahui keterangan lebih lanjut mengenai artikel tentang gambar tersebut bisa melihatnya di sini (tentunya setelah log-in terlebih dahulu ke dalam Facebook).

 
2 Comments

Posted by on May 17, 2012 in Misc

 

Tags: , , ,

How to Deconstruct Almost Anything–My Postmodern Adventure


<See the original site: http://www.info.ucl.ac.be/~pvr/decon.html>

Chip Morningstar, Electric Communities

Belorussian translation (by Paul Bukhovko)

“Academics get paid for being clever, not for being right.” — Donald Norman

This is the story of one computer professional’s explorations in the world of postmodern literary criticism. I’m a working software engineer, not a student nor an academic nor a person with any real background in the humanities. Consequently, I’ve approached the whole subject with a somewhat different frame of mind than perhaps people in the field are accustomed to. Being a vulgar engineer I’m allowed to break a lot of the rules that people in the humanities usually have to play by, since nobody expects an engineer to be literate. Ha. Anyway, here is my tale.

It started when my colleague Randy Farmer and I presented a paper at the Second International Conference on Cyberspace, held in Santa Cruz, California in April, 1991. Like the first conference, at which we also presented a paper, it was an aggressively interdisciplinary gathering, drawing from fields as diverse as computer science, literary criticism, engineering, history, philosophy, anthropology, psychology, and political science. About the only relevant field that seemed to lack strong representation was economics (an important gap but one which we don’t have room to get into here). It was in turn stimulating, aggravating, fascinating and infuriating, a breathtaking intellectual roller coaster ride unlike anything else I’ve recently encountered in my professional life. My last serious brush with the humanities in an academic context had been in college, ten years earlier. The humanities appear to have experienced a considerable amount of evolution (or perhaps more accurately, genetic drift) since then.

Randy and I were scheduled to speak on the second day of the conference. This was fortunate because it gave us the opportunity to recalibrate our presentation based on the first day’s proceedings, during which we discovered that we had grossly mischaracterized the audience by assuming that it would be like the crowd from the first conference. I spent most of that first day furiously scribbling notes. People kept saying the most remarkable things using the most remarkable language, which I found I needed to put down in writing because the words would disappear from my brain within seconds if I didn’t. Are you familiar with the experience of having memories of your dreams fade within a few minutes of waking? It was like that, and I think for much the same reason. Dreams have a logic and structure all their own, falling apart into unmemorable pieces that make no sense when subjected to the scrutiny of the conscious mind. So it was with many of the academics who got up to speak. The things they said were largely incomprehensible. There was much talk about deconstruction and signifiers and arguments about whether cyberspace was or was not “narrative”. There was much quotation from Baudrillard, Derrida, Lacan, Lyotard, Saussure, and the like, every single word of which was impenetrable. I’d never before had the experience of being quite this baffled by things other people were saying. I’ve attended lectures on quantum physics, group theory, cardiology, and contract law, all fields about which I know nothing and all of which have their own specialized jargon and notational conventions. None of those lectures were as opaque as anything these academics said. But I captured on my notepad an astonishing collection of phrases and a sense of the overall tone of the event.

We retreated back to Palo Alto that evening for a quick rewrite. The first order of business was to excise various little bits of phraseology that we now realized were likely to be perceived as Politically Incorrect. Mind you, the fundamental thesis of our presentation was Politically Incorrect, but we wanted people to get upset about the actual content rather than the form in which it was presented. Then we set about attempting to add something that would be an adequate response to the postmodern lit crit-speak we had been inundated with that day. Since we had no idea what any of it meant (or even if it actually meant anything at all), I simply cut-and-pasted from my notes. The next day I stood up in front of the room and opened our presentation with the following:

The essential paradigm of cyberspace is creating partially situated identities out of actual or potential social reality in terms of canonical forms of human contact, thus renormalizing the phenomenology of narrative space and requiring the naturalization of the intersubjective cognitive strategy, and thereby resolving the dialectics of metaphorical thoughts, each problematic to the other, collectively redefining and reifying the paradigm of the parable of the model of the metaphor.

This bit of nonsense was constructed entirely out of things people had actually said the day before, except for the last ten words or so which are a pastiche of Danny Kaye’s “flagon with the dragon” bit from The Court Jester, contributed by our co-worker Gayle Pergamit, who took great glee in the entire enterprise. Observing the audience reaction was instructive. At first, various people started nodding their heads in nods of profound understanding, though you could see that their brain cells were beginning to strain a little. Then some of the techies in the back of the room began to giggle. By the time I finished, unable to get through the last line with a straight face, the entire room was on the floor in hysterics, as by then even the most obtuse English professor had caught on to the joke. With the postmodernist lit crit shit thus defused, we went on with our actual presentation.

Contrary to the report given in the “Hype List” column of issue #1 of Wired (“Po-Mo Gets Tek-No”, page 87), we did not shout down the postmodernists. We made fun of them.

Afterward, however, I was left with a sense that I should try to actually understand what these people were saying, really. I figured that one of three cases must apply. It could be that there was truly some content there of value, once you learned the lingo. If this was the case, then I wanted to know what it was. On the other hand, perhaps there was actually content there but it was bogus (my working hypothesis), in which case I wanted to be able to respond to it credibly. On the third hand, maybe there was no content there after all, in which case I wanted to be able to write these clowns off without feeling guilty that I hadn’t given them due consideration.

The subject that I kept hearing about over and over again at the conference was deconstruction. I figured I’d start there. I asked my friend Michael Benedikt for a pointer to some sources. I had gotten to know Michael when he organized the First International Conference on Cyberspace. I knew him to be a person with a foot in the lit crit camp but also a person of clear intellectual integrity who was not a fool. He suggested a book called On Deconstruction by Jonathan Culler. I got the book and read it. It was a stretch, but I found I could work my way through it, although I did end up with the most heavily marked up book in my library by the time I was done. The Culler book lead me to some other things, which I also read. And I started subscribing to alt.postmodern and now actually find it interesting, much of the time. I can’t claim to be an expert, but I feel I’ve reached the level of a competent amateur. I think I can explain it. It turns out that there’s nothing to be afraid of.

We engineers are frequently accused of speaking an alien language, of wrapping what we do in jargon and obscurity in order to preserve the technological priesthood. There is, I think, a grain of truth in this accusation. Defenders frequently counter with arguments about how what we do really is technical and really does require precise language in order to talk about it clearly. There is, I think, a substantial bit of truth in this as well, though it is hard to use these grounds to defend the use of the term “grep” to describe digging through a backpack to find a lost item, as a friend of mine sometimes does. However, I think it’s human nature for members of any group to use the ideas they have in common as metaphors for everything else in life, so I’m willing to forgive him.

The really telling factor that neither side of the debate seems to cotton to, however, is this: technical people like me work in a commercial environment. Every day I have to explain what I do to people who are different from me — marketing people, technical writers, my boss, my investors, my customers — none of whom belong to my profession or share my technical background or knowledge. As a consequence, I’m constantly forced to describe what I know in terms that other people can at least begin to understand. My success in my job depends to a large degree on my success in so communicating. At the very least, in order to remain employed I have to convince somebody else that what I’m doing is worth having them pay for it.

Contrast this situation with that of academia. Professors of Literature or History or Cultural Studies in their professional life find themselves communicating principally with other professors of Literature or History or Cultural Studies. They also, of course, communicate with students, but students don’t really count. Graduate students are studying to be professors themselves and so are already part of the in-crowd. Undergraduate students rarely get a chance to close the feedback loop, especially at the so called “better schools” (I once spoke with a Harvard professor who told me that it is quite easy to get a Harvard undergraduate degree without ever once encountering a tenured member of the faculty inside a classroom; I don’t know if this is actually true but it’s a delightful piece of slander regardless). They publish in peer reviewed journals, which are not only edited by their peers but published for and mainly read by their peers (if they are read at all). Decisions about their career advancement, tenure, promotion, and so on are made by committees of their fellows. They are supervised by deans and other academic officials who themselves used to be professors of Literature or History or Cultural Studies. They rarely have any reason to talk to anybody but themselves — occasionally a Professor of Literature will collaborate with a Professor of History, but in academic circles this sort of interdisciplinary work is still considered sufficiently daring and risquÝ as to be newsworthy.

What you have is rather like birds on the Galapagos islands — an isolated population with unique selective pressures resulting in evolutionary divergence from the mainland population. There’s no reason you should be able to understand what these academics are saying because, for several generations, comprehensibility to outsiders has not been one of the selective criteria to which they’ve been subjected. What’s more, it’s not particularly important that they even be terribly comprehensible to each other, since the quality of academic work, particularly in the humanities, is judged primarily on the basis of politics and cleverness. In fact, one of the beliefs that seems to be characteristic of the postmodernist mind set is the idea that politics and cleverness are the basis for all judgments about quality or truth, regardless of the subject matter or who is making the judgment. A work need not be right, clear, original, or connected to anything outside the group. Indeed, it looks to me like the vast bulk of literary criticism that is published has other works of literary criticism as its principal subject, with the occasional reference to the odd work of actual literature tossed in for flavoring from time to time.

Thus it is not surprising that it takes a bit of detective work to puzzle out what is going on. But I’ve been on the case for a while now and I think I’ve identified most of the guilty suspects. I hope I can spare some of my own peers the inconvenience and wasted time of actually doing the legwork themselves (though if you have an inclination in that direction I recommend it as a mind stretching departure from debugging C code).

The basic enterprise of contemporary literary criticism is actually quite simple. It is based on the observation that with a sufficient amount of clever handwaving and artful verbiage, you can interpret any piece of writing as a statement about anything at all. The broader movement that goes under the label “postmodernism” generalizes this principle from writing to all forms of human activity, though you have to be careful about applying this label, since a standard postmodernist tactic for ducking criticism is to try to stir up metaphysical confusion by questioning the very idea of labels and categories. “Deconstruction” is based on a specialization of the principle, in which a work is interpreted as a statement about itself, using a literary version of the same cheap trick that Kurt Gðdel used to try to frighten mathematicians back in the thirties.

Deconstruction, in particular, is a fairly formulaic process that hardly merits the commotion that it has generated. However, like hack writers or television producers, academics will use a formula if it does the job and they are not held to any higher standard (though perhaps Derrida can legitimately claim some credit for originality in inventing the formula in the first place). Just to clear up the mystery, here is the formula, step-by-step:

Step 1 — Select a work to be deconstructed. This a called a “text” and is generally a piece of text, though it need not be. It is very much within the lit crit mainstream to take something which is not text and call it a text. In fact, this can be a very useful thing to do, since it leaves the critic with broad discretion to define what it means to “read” it and thus a great deal of flexibility in interpretation. It also allows the literary critic to extend his reach beyond mere literature. However, the choice of text is actually one of the less important decisions you will need to make, since points are awarded on the basis of style and wit rather than substance, although more challenging works are valued for their greater potential for exercising cleverness. Thus you want to pick your text with an eye to the opportunities it will give you to be clever and convoluted, rather than whether the text has anything important to say or there is anything important to say about it. Generally speaking, obscure works are better than well known ones, though an acceptable alternative is to choose a text from the popular mass media, such as a Madonna video or the latest Danielle Steele novel. The text can be of any length, from the complete works of Louis L’Amour to a single sentence. For example, let’s deconstruct the phrase, “John F. Kennedy was not a homosexual.”

Step 2 — Decide what the text says. This can be whatever you want, although of course in the case of a text which actually consists of text it is easier if you pick something that it really does say. This is called “reading”. I will read our example phrase as saying that John F. Kennedy was not a homosexual.

Step 3 — Identify within the reading a distinction of some sort. This can be either something which is described or referred to by the text directly or it can be inferred from the presumed cultural context of a hypothetical reader. It is a convention of the genre to choose a duality, such as man/woman, good/evil, earth/sky, chocolate/vanilla, etc. In the case of our example, the obvious duality to pick is homosexual/heterosexual, though a really clever person might be able to find something else.

Step 4 — Convert your chosen distinction into a “hierarchical opposition” by asserting that the text claims or presumes a particular primacy, superiority, privilege or importance to one side or the other of the distinction. Since it’s pretty much arbitrary, you don’t have to give a justification for this assertion unless you feel like it. Programmers and computer scientists may find the concept of a hierarchy consisting of only two elements to be a bit odd, but this appears to be an established tradition in literary criticism. Continuing our example, we can claim homophobia on the part of the society in which this sentence was uttered and therefor assert that it presumes superiority of heterosexuality over homosexuality.

Step 5 — Derive another reading of the text, one in which it is interpreted as referring to itself. In particular, find a way to read it as a statement which contradicts or undermines either the original reading or the ordering of the hierarchical opposition (which amounts to the same thing). This is really the tricky part and is the key to the whole exercise. Pulling this off successfully may require a variety of techniques, though you get more style points for some techniques than for others. Fortunately, you have a wide range of intellectual tools at your disposal, which the rules allow you to use in literary criticism even though they would be frowned upon in engineering or the sciences. These include appeals to authority (you can even cite obscure authorities that nobody has heard of), reasoning from etymology, reasoning from puns, and a variety of word other games. You are allowed to use the word “problematic” as a noun. You are also allowed to pretend that the works of Freud present a correct model of human psychology and the works of Marx present a correct model of sociology and economics (it’s not clear to me whether practitioners in the field actually believe Freud and Marx or if it’s just a convention of the genre).

You get maximum style points for being French. Since most of us aren’t French, we don’t qualify for this one, but we can still score almost as much by writing in French or citing French sources. However, it is difficult for even the most intense and unprincipled American academician writing in French to match the zen obliqueness of a native French literary critic. Least credit is given for a clear, rational argument which makes its case directly, though of course that is what I will do with our example since, being gainfully employed, I don’t have to worry about graduation or tenure. And besides, I’m actually trying to communicate here. Here is a possible argument to go with our example:

It is not generally claimed that John F. Kennedy was a homosexual. Since it is not an issue, why would anyone choose to explicitly declare that he was not a homosexual unless they wanted to make it an issue? Clearly, the reader is left with a question, a lingering doubt which had not previously been there. If the text had instead simply asked, “Was John F. Kennedy a homosexual?”, the reader would simply answer, “No.” and forget the matter. If it had simply declared, “John F. Kennedy was a homosexual.”, it would have left the reader begging for further justification or argument to support the proposition. Phrasing it as a negative declaration, however, introduces the question in the reader’s mind, exploiting society’s homophobia to attack the reputation of the fallen President. What’s more, the form makes it appear as if there is ongoing debate, further legitimizing the reader’s entertainment of the question. Thus the text can be read as questioning the very assertion that it is making.

Of course, no real deconstruction would be like this. I only used a single paragraph and avoided literary jargon. All of the words will be found in a typical abridged dictionary and were used with their conventional meanings. I also wrote entirely in English and did not cite anyone. Thus in an English literature course I would probably get a D for this, but I already have my degree so I don’t care.

Another minor point, by the way, is that we don’t say that we deconstruct the text but that the text deconstructs itself. This way it looks less like we are making things up.

That’s basically all there is to it, although there is an enormous variety of stylistic complication that is added in practice. This is mainly due to the genetic drift phenomenon I mentioned earlier, resulting in the intellectual equivalent of peacock feathers, although I suspect that the need for enough material to fill up a degree program plays a part as well. The best way to learn, of course, is to try to do it yourself. First you need to read some real lit crit to get a feel for the style and the jargon. One or two volumes is all it takes, since it’s all pretty much the same (I advise starting with the Culler book the way I did). Here are some ideas for texts you might try to deconstruct, once you are ready to attempt it yourself, graded by approximate level of difficulty:

Beginner:

  • Ernest Hemingway’s The Old Man and The Sea
  • Robert Heinlein’s Starship Troopers
  • this article
  • James Cameron’s The Terminator
  • issue #1 of Wired
  • anything by Marx

Intermediate:

  • Mark Twain’s Huckleberry Finn
  • the Book of Genesis
  • Francois Truffaut’s Day For Night
  • The United States Constitution
  • Elvis Presley singing Jailhouse Rock
  • anything by Foucault

Advanced:

  • Edmund Spenser’s The Faerie Queene
  • the Great Pyramid of Giza
  • Leonardo da Vinci’s Mona Lisa
  • the Macintosh user interface
  • Tony Bennett singing I Left My Heart In San Francisco
  • anything by Derrida

Tour de Force:

  • James Joyce’s Finnegans Wake
  • the San Jose, California telephone directory
  • IRS Form 1040
  • the Intel i486DX Programmer’s Reference Manual
  • the Mississippi River
  • anything by Baudrillard

So, what are we to make of all this? I earlier stated that my quest was to learn if there was any content to this stuff and if it was or was not bogus. Well, my assessment is that there is indeed some content, much of it interesting. The question of bogosity, however, is a little more difficult. It is clear that the forms used by academicians writing in this area go right off the bogosity scale, pegging my bogometer until it breaks. The quality of the actual analysis of various literary works varies tremendously and must be judged on a case-by-case basis, but I find most of it highly questionable. Buried in the muck, however, are a set of important and interesting ideas: that in reading a work it is illuminating to consider the contrast between what is said and what is not said, between what is explicit and what is assumed, and that popular notions of truth and value depend to a disturbingly high degree on the reader’s credulity and willingness to accept the text’s own claims as to its validity.

Looking at the field of contemporary literary criticism as a whole also yields some valuable insights. It is a cautionary lesson about the consequences of allowing a branch of academia that has been entrusted with the study of important problems to become isolated and inbred. The Pseudo Politically Correct term that I would use to describe the mind set of postmodernism is “epistemologically challenged”: a constitutional inability to adopt a reasonable way to tell the good stuff from the bad stuff. The language and idea space of the field have become so convoluted that they have confused even themselves. But the tangle offers a safe refuge for the academics. It erects a wall between them and the rest of the world. It immunizes them against having to confront their own failings, since any genuine criticism can simply be absorbed into the morass and made indistinguishable from all the other verbiage. Intellectual tools that might help prune the thicket are systematically ignored or discredited. This is why, for example, science, psychology and economics are represented in the literary world by theories that were abandoned by practicing scientists, psychologists and economists fifty or a hundred years ago. The field is absorbed in triviality. Deconstruction is an idea that would make a worthy topic for some bright graduate student’s Ph.D. dissertation but has instead spawned an entire subfield. Ideas that would merit a good solid evening or afternoon of argument and debate and perhaps a paper or two instead become the focus of entire careers.

Engineering and the sciences have, to a greater degree, been spared this isolation and genetic drift because of crass commercial necessity. The constraints of the physical world and the actual needs and wants of the actual population have provided a grounding that is difficult to dodge. However, in academia the pressures for isolation are enormous. It is clear to me that the humanities are not going to emerge from the jungle on their own. I think that the task of outreach is left to those of us who retain some connection, however tenuous, to what we laughingly call reality. We have to go into the jungle after them and rescue what we can. Just remember to hang on to your sense of humor and don’t let them intimidate you.

 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

STRUKTURALISME GENETIKA


Goldmann menyebut teorinya sebagai teori strukturalisme genetik. Ia percaya bahwa karya sastra merupakan sebuah struktur (Faruk 12). Istilah strukturalisme genetik sebenarnya merupakan istilah yang erat kaitannya dengan teori perkembangan psikologis oleh seorang psikolog anak bernama Jean Piaget—yang notabene mempengaruhi banyak pemikiran Goldmann dalam mencetuskan strukturalisme genetika—yang aslinya bernama epistemologi genetik (Goldmann 9; “Jean Piaget.” Wikipedia). Menurut Jean Piaget, epistemologi genetik mencoba untuk menjelaskan pengetahuan, dan pengetahuan ilmiah tertentu, berdasarkan sejarahnya (“Jean Piaget.” Wikipedia). Senada dengan Piaget, Goldmann berpendapat bahwa struktur yang dipercayainya terdapat dalam karya sastra bukanlah struktur yang statis, melainkan hasil dari proses sejarah yang terus berlangsung, proses strukturisasi dan destrukturisasi yang hidup dan dihayati oleh masyarakat asal karya sastra yang bersangkutan (Faruk 12).

Mungkin akan muncul pertanyaan, jika teori Goldmann adalah juga teori strukturalisme, lalu apakah yang membedakannya dengan teori strukturalis yang lain? Menjawab pertanyaan ini Goldmann menulis: strukturalisme genetik menegaskan bahwa struktur-struktur, yang sudah menjadi sebuah aspek universal dari pikiran, kepekaan, dan perilaku manusia, bisa menggantikan manusia sebagai sebuah subjek historis. Hal inilah menurut Boelhower yang membedakan strukturalisme Goldmann dengan strukturalisme komtemporer yang lain. Boelhower menambahkan, dalam pandangan strukturalisme genetika Goldmann, karya sastra yang dilihat sebagai sebuah struktur haruslah dikaitkan subjek historis, bukan dengan subjek lain di luar lingkungan historis (Goldmann 10-11).

Untuk menopang teorinya, menurut Faruk (12), Goldmann membangun seperangkat kategori yang saling berkaitan satu sama lain sehingga membentuk strukturalisme genetik. Kategori-kategori tersebut adalah fakta kemanusiaan, subjek kolektif, strukturasi, pandangan dunia, pemahaman dan penjelasan.

A. Fakta Kemanusiaan (Human Facts)

Prinsip dasar pertama dari strukturalisme genetik adalah fakta kemanusiaan. Fakta kemanusiaan adalah hasil dari perilaku manusia yang dapat dengan jelas dipahami (Goldmann 40), atau dengan kata lain adalah segala hasil aktivitas manusia atau perilaku manusia baik yang verbal maupun fisik, yang berusaha dipahami ilmu pengetahuan. Fakta itu dapat berwujud aktivitas sosial tertentu, aktivitas politik tertentu, maupun kreasi kultural seperti filsafat, seni rupa, seni musik, seni patung, dan sastra (Faruk 12). Goldmann mengatakan aktivitas-aktivitas tersebut sebagai upaya manusia mengubah dunia, dimana tujuan dari aktivitas-aktivitas tersebut adalah untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara diri manusia (sebagai subjek) dan dunia. Perilaku manusia di atas menjadi bermakna karena membuat mereka memperbaiki keseimbangannya (equilibrium) (Goldmann 40).

Dalam hubungan manusia dengan lingkungannya (Faruk 13-14; Goldmann 61), selalu terjadi proses timbal-balik yang disebut dengan asimilasi dan akomodasi. Di satu pihak, manusia berusaha mengasimilasi lingkunagn sekitarnya, tetapi di lain pihak usaha itu tidak selalu berhasil karena menghadapi rintangan-rintangan yang antara lain:

  1. Kenyataan bahwa sektor-sektor kehidupan tertentu tidak menyandarkan dirinya pada integrasi dalam struktur yang dielaborasikan
  2. Kenyataan bahwa semakin lama penstrukturan dunia eksternal itu semakin sukar dan bahkan tidak mungkin dilakukan
  3. Kenyataan bahwa individu-individu dalam kelompok yang bertanggung jawab terhadap proses keseimbangan telah mentrnsformasikan lingkungan sosial fisiknya sehingga terjadi proses yang mengganggu keseimbangan dalam proses strukturasi itu.

Menghadapi kendala seperti itu manusia akhirnya menyerah dan melakukan hal sebaliknya, yaitu melakukan proses akomodasi dengan struktur lingkungan tersebut. Dalam proses strukturasi dan akomodasi yang terus-menerus itulah karya sastra memperoleh artinya, sekaligus menjadikan proses tersebut sebagai genesis dari struktur karya sastra (Faruk 14).

B. Subjek Kolektif

Telah dibahas sebelumnya bahwa fakta kemanusiaan merupakan hasil dari aktivitas manusia sebagai subjeknya. Subjek dapat dibagi menjadi dua, sesuai dengan fakta yang dihasilkannya: subjek individual yang menghasilkan fakta individual (libidinal), dan subjek kolektif yang menghasil fakta sosial (historis) (Faruk 14).

Strukturalisme genetika melihat subjek kolektif sebagai sesutau yang penting karena subjek kolektif mampu menghasilkan karya-karya kultural yang besar yang sering menjadi topik utama dalam karya sastra, contohnya revolusi sosial, politik dan ekonomi (Faruk 14-15). Jika kita menggunakan terminology Goldmann, maka fakta-fakta sosial tersebut dihasilkan oleh subjek trans-individual (Goldmann 97), dimana subjek trans-individual bukanlah individu-individu yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan merupakan suatu kesatuan, satu kolektivitas (Faruk 15).

C. Pandangan Dunia (World View)

Pandangan dunia adalah sebuah perspektif yang koheren dan terpadu mengenai manusia dengan sesamanya dan dengan alam semesta (Goldmann 111). Pandangan dunia adalah fakta historis dan sosial, yang merupakan keseluruhan cara berfikir, perasaan dan tindakan dimana pada situasi tertentu membuat manusia menemukan diri mereka dalam situasi ekonomi dan sosial yang sama pada kelompok sosial tertentu (Goldmann 112). Karena merupakan fakta sosial yang berasal dari interaksi antara subjek kolektif dengan sekitarnya, pandangan dunia tidak muncul dengan tiba-tiba. Transformasi mentalitas yang lama secara perlahan-lahan dan bertahap diperlukan demi terbangunnya mentalitas yang baru (Faruk 16; Goldmann 112).

D. Struktur Karya Sastra

Sebagaimana yang disampaikan di atas, karya sastra yang besar merupakan produk strukturasi dari subjek kolektif. Karena itulah strukturalisme genetik melihat karya sastra sebagai struktur koheren yang terpadu. Menurut Goldmann, karya sastra merupakan ekspresi pandangan dunia secara imajiner, dimana pengarang menciptakan semesta tokoh-tokoh, objek-objek, dan relasi-relasi secara imajiner pula. Hal itulah juga yang menurut Goldmann membedakan karya sastra dari filsafat dan sosiologi (Faruk 17).

Dari pernyataan di atas dapat kita simpulkan bahwa Goldmann ternyata memfokuskan perhatiannya pada hubungan antar tokoh dan antara tokoh dengan lingkungannya. Dalam bukunya The Sociology of Literature: Status and Problem of Method, Goldman mengatakan bahwa hampir seluruh karyanya penelitian dipusatkan pada elemen kesatuan, dalam rangka menguak struktur yang koheren dan terpadu yang mengatur keseluruhan karya sastra (Faruk 17).

Dalam kaitannya dengan konsep struktur karya sastra, Goldmann berpendapat bahwa novel merupakan cerita tentang pencarian yang terdegradasi akan nilai-nilai yang otentik dalam dunia yang juga terdegradasi, dan pencarian itu dilakukan oleh seorang pahlawan (hero) yang problematik. Yang dimaksud dengan nilai-nilai yang otentik itu adalah totalitas yang secara tersirat muncul dalam novel. Dengan begitu, nilai-nilai tersebut hanya dapat dilihat dari kecederungan terdegradasinya dunia dan problematiknya sang hero. Itulah sebabnya, nilai otentik hanya berbentuk konseptual dan abstrak , serta hanya berada dalam kesadaran penulisnya (Faruk 18).

Goldmann membagi novel dalam tiga jenis, yaitu novel idealisme abstrak, dimana tokohnya masih ingin bersatu dengan dunia, namun karena persepsi tokoh tersebut bersifat subjektif, idealismenya menjadi abstrak; novel romantisme keputusasaan, dimana kesadaran tokohnya terlampau luas dari dunia sehingga menjadi berdiri sendiri dan terpisah dari dunia; dan yang terakhir adalah novel pendidikan, yang menampilkan pahlawan yang mempunyai kesadaran akan kegagalannya ketika ingin bersatu dengan dunia karena memilki interioritas (Faruk 19).

E. Dialektika Pemahaman-Penjelasan

Dalam perspektif strukturalisme genetik, karya sastra merupakan sebuah struktur koheren yang memiliki makna. Dalam memahami makna itu Goldmann mengembangkan metode yang bernama metode dialektik. Prinsip dasar metode dialektik yang membuatnya berhubungan dengan masalah koherensi di atas adalah pengetahuannya mengenai fakta-fakta kemanusiaan yang akan tetap abstrak apabila tidak dibuat konkret dengan mengintegrasikannya ke dalam keseluruhan. Untuk itu metode dialektik mengembangkan dua pasangan konsep yaitu “keseluruhan-bagian” dan “pemahaman-penjelasan” (Faruk 19-20).

Dialektik memandang bahwa tidak ada titik awal yang secara mutlak sahih dan tak ada persoalan yang secara mutlak pasti terpecahkan. Setiap gagasan individual akan berarti jika ditempatkan dalam keseluruhan, demikian juga keseluruhan hanya dapat dipahami dengan menggunakan fakta-fakta parsial yang terus bertambah. Dengan kata lain, keseluruhan tidak dapat dipahami tanpa bagian, dan bagian tidak dapat dimengerti tanpa keseluruhan (Faruk 20).

Sebagai sebuah struktur, karya sastra terdiri dari bagian-bagian yang lebih kecil, yang mana dengan mengidentifikasinya akan membantu kita memahami apa sebenarnya karya tersebut. Namun teks sastra itu sendiri merupakan bagian dari keseluruhan yang lebih besar yang membuatnya menjadi struktur yang berarti. Dalam memahaminya harus juga desertai usaha menjelaskanya dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar. Inilah sebenarnya konsep dialektika “pemahaman-penjelasan”, dimana pemahaman adalah usaha untuk mengerti identitas bagian, sedangkan penjelasan adalah usaha untuk mengerti makna itu dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar.

Daftar Pustaka

Faruk, Dr. Pengantar Sosiologi Sastra: dari Strukturalisme Genetik sampai Post-Modernisme. Jakarta: Pustaka Pelajar, 1999.

Goldmann, Lucien. Method in the Sociology of Literature. Terj. William Boelhower. Oxford: Basil Blackwell, 1981.

“Jean Piaget.” Wikipedia. 27 Okt. 2010. <http://en.wikipedia.org/wiki/Jean_ Piaget#Genetic_ epistemology>

 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Produk Budaya Indis sebagai Hasil Proses Mimikri Masyarakat Pribumi terhadap Masyarakat Pengkoloni


Masa kolonialisme Belanda di Pulau Jawa adalah juga masa dimana proses-proses akulturasi dan mimikri antara masyarakat Jawa pribumi dengan orang-orang Belanda terjadi. Para ahli menemukan bahwa pada saat inilah masyarakat pribumi Jawa mulai memperhatikan, meniru, serta menerapkan cara berpakaian ala orang-orang Belanda. Walaupun demikian, pada awal perkembangannya, ternyata tidak semua penduduk pribumi bisa dan memiliki akses yang memadai  dalam hal pilihan gaya berpakaian dan hanya orang-orang tertentu saja yang memiliki kebebasan dalam berpakaian kebarat-baratan, terkait dengan status politis yang dimilikinya. Hal ini sebagaimana yang diungkapkan oleh Kees Van Dijk (59):

Tidak semua orang memiliki demikian banyak pilihan gaya. Bagi banyak penduduk biasa di Hindia, sebelum tahun 1900 lingkup ini dibatasi aturan-aturan khusus yang dikeluarkan pertama-tama, pada masa awal kehadiran Belanda, oleh VOC dan kemudian oleh pemerintah kolonial. Aturan-aturan ini berkaitan dengan pakaian-pakaian apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dipakai oleh sekelompok orang tertentu. Pakaian Barat ditabukan bagi banyak orang. Jika ada pengecualian maka inio berlaku bagi orang-orang yang dekat dengan Belanda. Di daerah-daerah di bawah kendali Belanda, hanya anggota-anggota ningrat setempat dan Protestan pribumi yang diperbolehkan menirukan aspek-aspek gaya hidup Barat, termasuk berpakaian.

Pembatasan-pembatasan tersebut terjadi, menurut van Dijk (66-67), karena pada masa VOC pakaian Belanda merupakan penanda yang jelas tentang kebudayaan dan agama para tuan tanah asing, yaitu orang-orang Belanda. Pada saat itu Belanda ingin mempertahankan pakaian Eropa untuk diri mereka sendiri, sedangkan orang-orang Indonesia diperbolehkan memakai pakaian yang bergaya Eropa hanya di daerah-daerah yang dikendalikan oleh VOC, serta hanya jika mereka seorang penganut Kristiani. Orang-orang Indonesia non-Kristiani tidak diperbolehkan memakai pakaian bergaya Eropa ini. Selama berada di Batavia, mereka diperintahkan untuk berpakaian untuk tetap mengenakan pakaian daerah atau pakaian ‘nasional’ mereka. Peraturan seperti ini diterapkan berkali-kali oleh Belanda, serta dipertegas dengan peraturan-peraturan, misalnya, bahwa setiap etnis di Batavia memiliki tempat dan wilayah tinggal sendiri-sendiri serta semua anggota setiap kelompok etnis tersebut tidak diperbolehkan mengenakan pakaian adat kelompok etnis yang lain. Van Dijk mencontohkan, pada tahun 1658 dikeluarkan suatu ordonansi yang melarang orang Jawa di Batavia untuk bergaul dengan ‘bangsa-bangsa’ Indonesia lainnya dan memakai kostum mereka (Plakaatboek, 1885-1900, II:306 dalam van Dijk 67).

Dari sedemikian banyak peraturan mengenai pakaian sebagaimana tersebut di atas, van Dijk menyakini bahwa alasan utama VOC pada waktu itu yang dengan gigih mempertahankan agar penduduk pribumi tetap mengenakan pakaian tradisional mereka adalah untuk terus mengawasi penduduk Batavia. Dengan pakaian adat ataupun tradisional yang berbeda pada setiap kelompok etnis, maka akan dengan mudah bagi VOC untuk mengidentifikasi mereka dan mengontrol setiap dinamika sosial masyarakat di Batavia (van Dijk 67).

Karena itulah, van Dijk menambahkan, tidaklah mengherankan apabila N. De Graaf mendeskripsikan situasi Batavia pada tahun 1742 bahwa beragam kelompok etnis dibedakan oleh bentuk pakaian mereka yang khas (dalam van Dijk 67).

Para pria Jawa “sering telanjang dan mengenakan kain di seputar pinggang mereka yang panjangnya mencapai lutut, kadang-kadang mereka mengikatkan selempang di pinggang, dimana mereka kemudian menyisipkan keris atau senjata lain, kepala mereka memakai semacam topi, namun mereka bertelanjang kaki”. Para pria Ambon “melilitkan kain katun di seputar kepala mereka, kedua ujungnya menggantung, dan menghiasi kain penutup kepala ini dengan berbagai macam bunga” (De Graaf, 1942:22, dalam van Dijk 67).

Lebih jauh tentang pakaian masyarakat pribumi Jawa pada masa VOC, Jean Taylor (133), mengatakan bahwa ciri khas kostum mereka pada waktu itu adalah berupa “kain persegi panjang tidak dipotong yang menutupi tubuh bagian bawah, beragam kain lilit penutup dada dan pinggul, serta kain penutup bahu.” Kostum tersebut lazimnya dipakai oleh pria dan wanita yang pada dasarnya dari semua kelas. Yang membedakan kelas sosial satu dengan kelas sosial yang lain pada gaya pakaian adalah penggunaan kualitas kain, desain-desain, dan perhiasan-perhiasan yang berbeda.

Pada perkembangan selanjutnya, ketentuan-ketentuan pembatasan di atas berubah menjadi jauh lebih longgar pada sekitar pergantian abad, tahun 1900-an, yang menyebabkan semakin banyaknya penduduk pribumi yang memakai pakaian bergaya Eropa. Hal ini juga diikuti oleh orang-orang Tionghoa dan peranakannya yang berada di Nusantara, dimana karena juga terpoengaruh perkembangan-perkembangan revolusioner di Tiongkok pada waktu itu, mereka mulai memotong kuncir mereka dan mulai memakai pakaian Barat (van Dijk 59).

Salah satu pihak yang pertama kali mengikuti gaya berpakaian Eropa adalah Mangkurat II (De Haan, 1922, I:470 dalam van Dijk 69). Walaupun Mangkurat II saat itu tidak berdomisili di Batavia dan hidup pada masa aturan VOC tentang pakaian masih ketat, namun kebebasannya dalam berpakaian ala Eropa pada waktu itu diperolehnya semata-mata karena alasan keningratan kerjasama politis, dimana ia bersekutu dengan VOC dalam berjuang merebut tahta Mataram. Dalam Babad Tanah Jawi dideskripsikan bahwa pakaian Mangkurat II pada saat itu sangat bergaya Barat. Lebih lanjut digambarkan, pada saat itu Mangkurat sering tampil dengan “pakaian dan kaus kaki Belanda, celana selutut dengan kancing-kancing di bagian lutut, jas beludru tiga potong, yang terbuka di bagian depan, dihiasi dengan renda emas, diperindah dengan perhiasan, dan sebuah topi” (Ras, 1987:208-209 dalam van Dijk 69).

Selanjutnya, kostum bergaya Eropa tersebut tampaknya mulai menjadi tren di kalangan beberapa pejabat pribumi Jawa. Banyak pejabat seperti bupati dan residen yang mulai menggunakan baju dan pernak-pernik yang berciri khas Eropa. Namun demikian, sepertinya karena masih kuatnya pengaruh kebiasaan berpakaian cara tradisional, para pejabat tersebut tidak serta merta memakai pakaian bergaya Eropa secara total, melainkan menggabungkan unsur pakaian tradisional Jawa dengan unsur pakaian Barat. Hal ini dapat ditemui dalam catatan pengamatan Raffles pada bukunya The History of Java sebagaimana dikutip oleh van Dijk (77):

Dalam History of Java, ia mengamati bahwajas yang dikenakan para bupati atau kepala provinsi dan pejabat khusus lainnya sangat mirip dengan jas Friesland, yang dikenakan sekitar dua abad yang lalu dan mungkin telah dimodifikasi, jika tidak sepenuhnya menirukan model itu” (Raffles, 1978, I:88). Menurut catatannya, di luar acara kerajaan, “saat pertemuan dengan pejabat-pejabat publik, perjalanan-perjalanan, atau lainnya, bupati dan kepala wilayah biasanya melengkapi penampilan mereka dengan pakaian pribumi berupa kain ketat atau pantaloon berbenang emas, dengan sepatu bot dan taji untuk sepatu, menurut gaya Eropa” (Raffles, 1978, I:89).

Pakaian-pakaian bergaya Eropa di atas biasanya dikenakan pada acara-acara publik, sedangkan pada upacara-upacara istana mereka tetap mengenakan pakaian adat Jawa. Di sinilah terdapat dua dunia, dimana di satu sisi para pejabat ini mencoba berpakaian ala Barat, namun di sisi lain mereka pada saat-saat tertentu diharuskan berpakaian adat Jawa sebagaimana mestinya. Pada titik inilah, menurut van Dijk, muncul suatu dunia yang berada pertengahan, dimana kebudayaan Jawa dan non-Jawa bertemu, tempat pakaian merupakan perpaduan antara keduanya. Sehingga tidaklah mengherankan apabila muncul sebuah gaya berpakaian dimana tubuh bagian atas ditutupi oleh jas dan tubuh bagian bawah ditutupi sarung (van Dijk 77-78).

Gaya berpakaian yang digambarkan van Dijk di atas sangat lazim dipakai oleh beberapa pejabat pemerintahan yang berasal dari kalangan pribumi. Sebagai contohnya adalah pakaian yang dikenakan oleh Sunan Solo dalam fotonya (ditampilkan oleh van Dijk pada halaman 140 yang diambil dari Nieuwenhuys, 1988:34). Dalam foto tersebut tampak Sunan Solo tampilk dengan kuluk atau penutup kepala tinggi khas milik raja Jawa, dengan kemeja kaku yang dibalut dengan jas yang penuh dengan medali dan lencana tanda jasa Belanda serta dilengkapi dasi kupu-kupu, dan sebagai pakaian bawahan kain batik dengan lipatan atau wiru. Pakaian yang dikenakan oleh Sunan Solo tersebut jelas menggabungkan unsur pakaian Barat dengan unsur pakaian tradisional bangsawan Jawa.

Pada golongan rakyat jelata, pakaian Barat pertama-tama diterima oleh kaum laki-laki di kota-kota, lalu semakin merambah ke desa-desa. Menurut Denys Lombard, pakaian-pakaian Barat, seperti celana panjang dan kemeja, seringi dipakai dalam kehidupan sehari-hari. Lombard menambahkan, ada sebuah catatan menarik yang ditulis oleh Pangeran Djajadiningrat mengenai transformasi pakaiannya sebagai seorang pribumi terhadap pengarauh gaya berpakaian Eropa (Lombard 156-157). Dalam memoarnya, Pangeran Djajadiningrat mencatat bahwa pada sekitar tahun 1902 orang-orang pribumi masih belum terlihat lazim  mengenakan pakaian-pakaian gaya Eropa, baik secara keseluruhan, maupun sebagian. Para Regent masih menggunakan kain, jas gunting Jawa, destar, dan selop ketimbang sepatu. Ketika Sang Pangeran menempuh pendidikannya di sebuah pesantren, ia mengatakan bahwa pakaian yang dipakaianya antara lain sarung, baju putih yangg tidak berkancing—sehingga bagian dada terlihat terbuka, dan sehelai ikat kepala. Namun, ketika diputuskan bahwa ia harus mengikuti pendidikan dari seorang guru Belanda di sebuah sekolah Barat, Sang Pangeran mengganti penampilannya. Ia menyebutkan bahwa ia memberikan pakaian yang biasa dipakainya di pesantren kepada seorang santri dikarenakan ia harus mengganti pakaiannya dengan selazimnya pakaian yang dipakai oleh anak-anak Eropa, beserta dengan sebuah kopiah beludru hitam.

Pada sekitar awal abad 20, pakaian gaya Barat mulai dipakai oleh orang-orang pribumi biasa—bukan ningrat. Penggunaan pakaian ini tampaknya bagi beberapa orang didasarkan pada alasan-alasan kepraktisan dan keefisienan. Hal ini dapat dilihat dari cerita Haji Muhammad, seorang pengusaha di Banten yang menerjunkan dirinya pada usaha bisnis kopra menjelang tahun 1910, dan mencoba mengelola perusahaannya dengan “cara Eropa”. Haji Muhammad menemukan bahwa kain sarung, terompah, dan sorban adalah pakaian yang sangat mengganggu dalam aktivitas bekerjanya yang bisa dibilang berat. Karena itu, ia mengganti pakaiannya dengan pakaian yang biasa dikenakan oleh orang Barat pada waktu itu, yaitu celana panjang, sepatu, dan jas. Haji Muhammad menambahkan kopiah Turki sebagai pakaian kerjanya (Lombard 157). Hal lain yang menarik yang dicatat oleh Lombard (157) adalah pada masa-masa itu laki-laki di perkotaan telah sangat akrab dengan celana panjang, serta telah digunakan sehari-hari. Akan tetapi celana panjang ini hanya dipakai ketika yang bersangkutan kedatangan tamu di rumahnya, dan setelah sang tamu pergi, ia kembali mengenakan sarung sebagai pakaian santainya.

Gaya berpakaian ala Eropa tersebut tampaknya bertahan hingga sekarang, meskipun terdapat beberapa perbedaan dan penyesuaian. Saat ini celana panjang dan kemeja merupakan pakaian sehari-hari yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan masyarakat Indonesia. Pakaian yang lazim saat ini dipakai dalam keseharian adalah pakaian yang pada masa pra-kemerdekaan adalah lazim dikenakan oleh para tuan tanah asing yang kemudian ditirukan oleh sebagian penduduk pribumi pada waktu itu. Dasi—yang berasal dari bahasa Belanda dasje (Lombard 156), kemeja, serta jas sekarang bahkan telah kita sepakati sebagai pakaian resmi kita dalam berbagai kesempatan dan pertemuan. Kita telah menyerap kebudayaan Barat di bidang pakaian dengan baik. Meski demikian, di sisi lain kita sebenarnya masih mewarisi dan bahkan secara tidak langsung bisa disebut melestarikan kebiasaan orang-orang indis dalam berpakaian, yaitu pemakaian tutup kepala—kopiah beludru—sebagai pelengkap busana resmi pria di Indonesia saat ini, mendampingi dasi, sepatu, kemeja, celana, dan jas.

Pada prosesnya, budaya Barat yang hadir di Nusantara memang tidak serta merta diterima dan ditiru oleh seluruh lapisan masyarakat. Selain karena peraturan-peraturan yang diterapkan oleh pihak Belanda pada awal pendudukan, faktor strata sosial dan tingkat ekonomi juga berpengaruh besar terhadap proses penerimaan budaya, dalam hal ini adalah pakaian. Orang-orang kaya adalah orang-orang pertama yang mengadopsi pengaruh-pengaruh Eropa, dan merekalah satu-satunya yang mampu melakukan hal tersebut (van Dijk 80). Hal ini dimungkinkan karena selain mereka mampu secara finansial, mereka juga adalah orang-orang pertama yang melakukan kerjasama dengan para pendatang dari Eropa itu terutama dalam bidang perdagangan. Dari sinilah muncul kedekatan antara orang kaya pribumi dengan pendatang Eropa yang pada akhirnya memicu kemudahan dalam bertukar pengetahuan tentang kebudayaan serta kemudahan dalam mengakses barang-barang ‘impor’ dari Eropa yang terbilang mahal itu.

Jean Taylor mencatat bahwa sejarah setelan di Eropa berhubungan dengan kewarganegaraan dan pilihan politik, sedangkan di Jawa baju setelan berhubugan dengan kekuasaan dan kemampuan menjalankan kekuasaan. Selama pendudukan di Jawa, setelan adalah kostum bagi para pejabat pemerintah Belanda, pengusaha, guru, serdadu, dan polisi. Ketika setelan diadaptasi sebagai kostum pria Jawa, hal ini menyiratkan adanya sebuah wewenang yang didelegasikan kepada orang pribumi (Taylor 144). Karena itulah banyak orang pribumi yang menjabat dan bekerja pada pemerintahan Belanda seperti Bupati dan Regen mengenakan pakaian bergaya Eropa.

Di sisi lain, cara berpakaian yang seperti orang Eropa bisa juga merupakan sebuah tanda bahwa seorang penduduk pribumi menerima kebudayaan Belanda atau menandakan keinginannya untuk menjadi bagian dari dunia mode sebuah negara yang maju dan ‘pintar’. Mengikuti gaya Eropa, dapat mengindikasikan penerimaan dan akomodasi terhadap budaya dan pemerintahan Belanda. Dengan demikian ia menganggap bahwa dirinya tidak lebih rendah dari orang-orang Eropa dan bahwa ia merupakan bagian dari sebuah dunia modern yang maju, yang mana kemajuan selalu identik dengan negara Barat (van Dijk 81).

Di pihak yang lain lagi, pemakaian kostum Eropa juga merujuk pada gambaran hasrat orang-orang Indo dan Jawa yang berpendidikan Belanda, yang mana orang-orang pribumi ini ingin sekali diakui sebagai kelompok yang berbeda. Mereka mendandani dirinya sedemikian rupa untuk menuntut agar mereka diperlakukan seakan-akan mereka orang Belanda. Kostum Belanda yang mereka kenakan bertujuan untuk menyembunyikan ‘keindonesiaan’ mereka yang, sebelum era 1940, selalu dianggap sebagai kalangan masyarakat bawah (Taylor 129).

 

Daftar Pustaka

 

Dijk, Kees van. “Sarung, Jubah dan Celana: Penampilan sebagai Sarana Pembedaan dan Diskriminasi.” Outward Appearances: Trend, Identitas, Kepentingan. Ed. Henk Schulte Nordholt. Terj. Imam Aziz. Yogyakarta: LKiS Yogyakarta, 2005. 57-115.

Lombard, Denys. Nusa Jawa: Silang Budaya. Kajian Sejarah Terpadu. Bagian I: Batas-batas Pembaratan. Terj. Winarsih P. Arifin, dkk. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2005.

Taylor, Jean Gelman. “Kostum dan Gender di Jawa Kolonial tahun 1800-1940.” Outward Appearances: Trend, Identitas, Kepentingan. Ed. Henk Schulte Nordholt. Terj. Imam Aziz. Yogyakarta: LKiS Yogyakarta, 2005. 121-160.

 
Leave a comment

Posted by on November 3, 2011 in Just My Thoughts

 

Tags:

Seminar Dinamika Asimilasi Etnis Tionghoa di Indonesia


SOURCE: “Seminar Dinamika Asimilasi Etnis Tionghua di Indonesia”

Pada tanggal 2 Oktober 2011, pukul 10.30-13.30, diadakan seminar mengenai dinamika asimilasi etnis Tionghua di Indonesia. Adapun seminar dibawakan oleh Ajeng Kusumawardani, Ayu Saraswati, Edi Santoso, dan Pujo Sakti Nur Cahyo. Seminar yang didakan di perpustakan Jalan Dr. Cipto 20, Surabaya ini membahas mengenai sejarah asimilasi dan riwayat diskriminasi terhadap etnis Tionghua, mulai dari masa pra-kolonial, kolonial, pascakolonial (era Soekarno), orde baru, reformasi, hingga pasca reformasi. Merupakan seminar yang menarik dan dapat menambah wawasan mengenai sejarah asimilasi dan diskriminasi terhadap etnis Tionghua, khususnya ditinjau dari pandangan etnis non-Tionghua. Oleh karena itu, saya merasa beruntung berkesempatan menghadiri seminar ini. Beberapa masukan dari hadirin juga menarik. Antara lain, kendati SBKRI telah dicabut, tetapi catatan sipil terkait etnis Tionghua masih dilakukan berdasarkan staatsblad terpisah. Menurut informasi yang dikemukakan, dalam pencatatan sipil, misalnya terkait akte kelahiran, ada 3 staasblad yang dipergunakan, yakni penduduk bumiputera Muslim, penduduk bumiputera Kristen, dan etnis Tionghua. Dengan demikian, berbagai diskriminasi terkait peraturan kenegaraan perlu dibenahi.

Catatan tambahan: dari foto di atas (bawah), tampak di antara yang hadir adalah Bpk. Eddy E. Samson (Ketua de Indo Club Surabaya dan Ketua Tim 11 Von Faber Cagar Budaya Kota Surabaya — duduk di sebelah kiri), Bpk. KRMH. Daradjadi Gondodiprojo (penulis buku Perang Sepanjang 1740-1743 Tionghoa-Jawa Lawan VOC — duduk di tengah), serta Paulina Mayasari (pendiri Jejak Petjinan — berdiri, nomor empat dari kiri) yang merupakan pemrakarsa acara pada hari itu. Ivan Taniputera yang menulis post di atas tampak berdiri di tengah, mengenakan baju bergaris hitam dan putih.
 
Leave a comment

Posted by on October 27, 2011 in Activities

 

Tags:

Budaya Hibrid


Sepanjang sejarah, peradaban manusia selalu diwarnai dengan berbagai macam penaklukan dan pendudukan oleh suatu bangsa atau golongan tertentu terhadap bangsa atau golongan yang lain. Aktivitas pengkolonian tersebut terjadi dengan berbagai macam alasan dan sebab, mulai dari faktor ekonomi, keagamaan, hingga kejayaan. Ketiga faktor tersebut sangat populer di sekitar abad 17 sebagai alasan beberapa negara di Eropa untuk melakukan explorasi dan kolonisasi pada bangsa-bangsa di Afrika dan Asia, termasuk Indonesia (“Colonialism and Colonies”, Microsoft Encarta).

Dalam proses kolonisasi, bagi pihak pengkoloni, ada satu hal lagi yang mengukuhkan ketiga motif kolonisasi di atas, yaitu oposisi biner antara pengkoloni dan terkoloni, yang dalam konteks kolonisasi di Asia adalah antara barat (Eropa) dan timur (Asia). Dalam oposisi biner ini pihak pengkoloni selalu diidentifikasi sebagai pihak yang superior, sedangkan pihak terkoloni adalah sebagai pihak yang inferior. Dari pandangan tersebut, muncullah sesuatu yang dikenal sebagai ideologi kolonialis, dimana pihak pengkoloni mengganggap dirinya sebagai pihak yang superior yang percaya bahwa hanya kebudayaan Anglo-Eropa mereka lah yang beradab, canggih, dan metropolitan. Sehingga, penduduk asli yang merupakan pihak terkoloni dianggap sebagai masyarakat yang primitif, terbelakang, dan belum berkembang. Karena teknologi yang lebih maju, para pengkoloni percaya bahwa keseluruhan budaya mereka jauh lebih maju, sehingga mereka mengabaikan agama, adat-istiadat, dan kode-kode perilaku masyarakat yang mereka taklukkan. Para pengkoloni tersebut melihat diri mereka sendiri sebagai pusat dunia, sedangkan masyarakat yang dijajahnya berada pada pinggir dunia tersebut (Tyson 419).

Para penjajah itu melihat diri mereka sebagai perwujudan dari bagaimanakah seharusnya manusia itu, jati diri manusia yang sesungguhnya; sedangkan penduduk pribumi dianggap sebagai “liyan” yang berbeda dan karenanya lebih rendah daripada manusia. dalam kajian pascakolonialisme, praktek menilai semua orang yang berbeda dan dianggap lebih rendah daripada manusia itu disebut dengan “othering”, dan membagi dunia menjadi antara “kita” (yang “beradab”) dan “mereka” (“liyan” atau “orang primitif”). Orang-orang primitif dalam hal ini biasanya dianggap sebagai orang-orang yang jahat dan rendah, akan tetapi, terkadang juga dipandang memiliki kecantikan dan kebangsawanan primitif yang lahir dari kedekatan dengan alam atau eksotis. Namun bagaimanapun juga orang-orang pirimitif tersebut tetap dianggap sebagau liyan, karena tidak sepenuhnya manusia. Saat ini, sikap di atas—penggunaan budaya Eropa sebagai standar dimana semua budaya yang lain secara negatif dikontraskan—disebut sebagai “Eurosentrisme” (Tyson 419-20).

Ideologi kolonialis yang secara inheren Eurosentris, merupakan kekuatan meresap pada sekolah-sekolah yang didirikan oleh pengkoloni Eropa di daerah-daerah koloninya untuk menanamkan nilai-nilai dan budaya Eropa pada masyarakat asli, sehingga diharapkan dapat mencegah pemberontakan. Seseorang akan sulit untuk memberontak terhadap sistem atau orang yang telah diprogramkan padanya melalui beberapa generasi bahwa orang atau sistem tersebut superior.rencana tersebut sangat sukses dan menghasilkan penciptaan ‘subjek kolonial’ (colonial subject), yaitu orang-orang terkoloni yang tidak mau melawan penjajahan kolonial karena mereka diajarkan untuk percaya pada superioritas para penjajah dan inferioritas diri mereka sendiri. Banyak dari orang-orang ini yang mencoba untuk meniru penjajah mereka, sebanyak mungkin, dalam berpakaian, berbicara, perilaku, dan gaya hidup. Para kritikus pasca kolonial menyebut fenomena ini sebagai “mimikri”, yang mencerminkan keinginan individu terjajah untuk diterima dalam budaya penjajah dan pengalaman memalukan mereka terhadap budayanya sendiri. Para ahli pasca kolonialisme sering menggambarkan para subjek kolonial ini sebagai orang-orang yang memiliki kesadaran ganda atau visi ganda, suatu kesadaran atau cara memahami dunia yang terbagi antara dua budaya yang antagonis: budaya pengkoloni dan budaya masyarakat asli (Tyson 421).

Dari sini pulalah terjadi sebuah tabrakan budaya antara budaya penduduk asli dengan budaya para penjajah yang tidak jarang menghasilkan sebuah corak budaya baru yang hibrid, yang bercampur satu sama lain. Budaya hibrid ini pada akhirnya tumbuh dan berkembang di masyarakat terjajah dan seringkali menggantikan budaya asli masyarakat tersebut. (Tyson 422).

 

Referensi:

Cell, John W. “Colonialism and Colonies.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005.

Tyson, Lois. Critical Theory Today: A User-friendly Guide. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2006.

 
Leave a comment

Posted by on July 8, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Transformers 2: Sebuah Pembacaan Dekonstruktif


Transfomers 2 poster

Film saat ini telah menjadi sesuatu yang tidak bisa dilepaskan dari kehidupan masyarakat modern. Film tidak hanya menjadi sebuah sarana hiburan bagi masyarakat, namun saat ini telah menjadi sebuah produk budaya. Di dalam film sering digambarkan tentang situasi keseharian, fantasi masa depan, fantasi masa lalu, maupun fantasi fiksi yang kesemuanya mencerminkan cara berpikir yang didasari oleh latar belakang budaya tertentu pembuatnya. Film seakan menjadi sebuah cermin akan situasi kultural dan paradigma masyarakat suatu bangsa atau peradaban pada suatu waktu tertentu. Maka tidaklah berlebihan kiranya bila ada sebuah ungkapan yang menyatakan bahwa sebuah film dapat membuat kita memahami suatu budaya.

Film sendiri telah berkembang mulai dari film yang sangat sederhana—dengan teknik single shot—pada sekitar akhir abad 19 hingga menjadi sebuah bisnis pertunjukkan massif dengan melibatkan teknologi yang sangat canggih pada saat ini. Tema dan cerita yang diangkat juga telah mengalami perubahan yang sangat signifikan. Mulai dari dokumentasi sederhana realita kegiatan sehari-hari pada akhir abad 19, hingga fantasi fiksi yang futuristik yang menjadi ciri khas film abad 21. Perubahan-perubahan yang terjadi tersebut sesuai dengan berkembangnya cara berpikir masyarakat pada saat itu.

Berbagai macam ideologi yang berkembang di masyarakat dan menjadi trend pada suatu saat tertentu tampaknya banyak mempengaruhi situasi perkembangan film dan kajiannya pada saat itu. Rushton dan Bettinson (14) mengatakan, pada tahun1960an terjadi perubahan pada bidang kajian film dengan munculnya pengaruh dari pergerakan intelektual yang dikenal dengan strukturalisme. Strukturalisme merupakan sebuah metode analisa mengenai logika struktur dari praktek-praktek dan produk-produk budaya. Alih-alih mencoba menemukan makna intrinsik dari penampilan luar, para strukturalis berkomitmen untuk mengungkap hubungan tersembunyi di bawah penampilan luar yang memberikan pemahaman yang lebih substansial dan ilmiah tentang bagaimana praktek-praktek dan produk-produk budaya melahirkan makna. Sebagian besar strukturalisme dipengaruhi oleh pemikiran Ferdinand de Saussure, yang berpendapat bahwa kata-kata tidak memiliki arti intrinsik permukaan, karena makna kata-kata tersebut hanya bisa dipastikan berdasarkan atas hubungan antara perbedaan kata tersebut dari kata yang lainnya. Oleh karena itu, makna dari suatu kata hanya dapat ditentukan dalam kaitannya dengan struktur yang lebih dalam—keseluruhan sistem bahasa—di mana kata tersebut ditempatkan.

Akan tetapi, seiring perkembangan pemikiran manusia, paradigma berpikir ini dikritik oleh suatu gerakan intelektual baru yang bernama pascastrukturalisme atau pos-strukturalisme. Melalui metode dekonstruksinya, pos-strukturalisme menolak anggapan-anggapan dan asumsi-asumsi paradigma strukturalisme tentang bahasa di atas. Pada perkembangan selanjutnya, pemikiran ini nampaknya juga berpengaruh terhadap paradigma kajian film, dimana ditandai dengan munculnya berbagai kajian film dengan menggunakan metode dekonstruksi, termasuk apa yang akan saya lakukan dalam essai ini.

Dalam essai ini saya akan mencoba melakukan pembacaan terhadap film Transformers 2: The Revenge of The Fallen dengan mengaplikasikan metode dekonstruksi. Saya menyakini ada banyak hal yang bisa didekonstruksi dari film ini. Namun, pada essai ini saya hanya akan berfokus kepada ideologi apa yang ingin disampaikan melalui film ini.

Kerangka Teori*

Pos-strukturalisme pertama kali muncul di Prancis pada akhir tahun 1960an. Dua tokoh utama yang sering dikaitkan dengan pemunculan pemikiran ini adalah Jaques Derrida dan Roland Barthes. Roland Barthes awalnya sebenarnya adalah seorang strukturalis, namun pada perkembangannya, karya-karyanya cenderung menunjukkan ciri-ciri pos-strukturalis (Barry 65). Derrida, sebagai tokoh pos-strukturalisme mencoba menawarkan metode dekonstruksi untuk mengatasi problem modernitas (Santoso 257). Dekonstruksi sendiri merupakan sebutan untuk postrukturalisme milik Derrida yang mana merupakan versi postrukturalisme pertama yang mencapai Amerika Serikat (Bertens 93).

Pos-strukturalisme merupakan penolakan simultan dan berkelanjutan terhadap strukturalisme—tidak hanya strukturalisme sastra, namun bahkan strukturalisme antropologi Lévi-Strauss. Pos-strukturalisme tidak dapat dipahami tanpa memahami strukturalisme. Hal ini karena pos-strukturalisme meneruskan perspektif strukturalisme yang anti-humanis dan mengikuti apa yang diyakini oleh strukturalisme, yaitu bahwa bahasa adalah kunci dari pemahaman kita terhadap diri kita sendiri dan dunia. Akan tetapi, meskipun meneruskan anti-humanisme strukturalis dan berfokus kepada bahasa, pos-strukturalisme secara terus-menerus ‘mengacau’ strukturalisme dengan benar-benar mempertanyakan—melakukan dekonstruksi—beberapa asumsi utama dari strukturalisme dan metode-metode yang diambil dari asumsi-asumsi tersebut (Bertens 93).

Pos-strukturalisme membedah sebuah teks dengan mengunakan metode dekonstruksi. Metode dekonstruksi ini ditujukan untuk membongkar sifat totaliter dari sistem, terutama yang tercermin dalam bahasanya (Santoso 257).  Metode dekonstruksi ini bisa disebut juga sebagai pos-strukturalisme ‘terapan’, yang mana merujuk pada cara membaca yang sebuah teks dengan melawan teks itu sendiri—reading the text against itself. Sebuah cara untuk menjelaskan hal ini adalah dengan mengatakan bahwa membaca dekonstruktif bertujuan untuk membuka dimensi yang tak sadar dari teks daripada dimensi yang sadar (Barry 70-1).

Lebih jauh mengenai pembacaan dekonstruktif, J. A. Cuddon (dalam Barry 72) mengatakan bahwa sebuah teks dapat dibaca dan dianggap mengatakan sesuatu jika sangat berbeda dengan apa yang tampaknya dikatakan. Teks tersebut seakan membawa makna signifikansi yang plural atau mengatakan hal-hal yang berbeda dari makna tunggal yang stabil. Jadi, dekonstruksionis melakukan apa yang disebut sebagai pembacaan oposisional, yaitu pembacaan yang bertujuan untuk menguak kontradiksi dan inkonsistensi internal di dalam teks, dengan maksud untuk menunjukkan ketidakbersatuan atau perpecahan (disunity) yang sebenarnya mendasari kesatuan yang nampak pada teks tersebut. Dalam rangka mencapai tujuannya, proses dekonstruksi akan sering memilih dan memusatkan perhatian pada sebuah detil dari teks yang kelihatan insidental—adanya metafora tertentu, misalnya—lalu kemudian menggunakannya sebagai kunci dari keseluruhan teks, sehingga semua hal dibaca melaluinya (Barry 72).

Di dalam kerangka pos-strukturalisme, sebuah teks bisa terdekonstruksi dengan, salah satunya, mengangkat munculnya konflik dalam menginterpretasikan teks tersebut. Munculnya konflik dalam interpretasi dapat mengakibatkan munculnya pamahaman yang lain yang menandakan ketidakstabilan bahasa. Atau, dengan mengangkat pemahaman lain yang membuat teks tersebut pada akhirnya tidak bisa menjawab pertanyaan yang awalnya seperti bisa dijawabnya (Tyson 265).

Cara lain yang bisa digunakan adalah mempertanyakan ideologi apa yang tampaknya ingin diangkat oleh teks tersebut. Dengan menggunakan oposisi biner dan bukti-bukti yang saling bertolak belakang—paradoks, kontradiksi, dst.—yang membangun tema utama teks tersebut, dekonstruksi menunjukkan betapa ideologi yang diangkat dalam teks tersebut sebenarnya terbatasi (Tyson 265).

Metode pendekonstruksian teks seperti di atas dapat memperkaya pembacaan kita terhadap teks tersebut, sehingga dapat membantu kita melihat beberapa ide penting yang diilustrasikan di dalam teks itu yang mana tidak bisa kita baca dengan jelas dan mendalam ketika mengaplikasikan cara membaca yang seperti biasanya, tidak menggunakan metode dekonstruksi. Selain itu, metode dekonstruksi dapat membantu kita dalam melihat betapa bahasa dapat membutakan kita terhadap ideologi yang terdapat di dalamnya (Tyson 266).

Transformer 2: Revenge of The Fallen

Transformers 2: Revenge of The Fallen adalah sebuah sekuel dari film Transformers (2007) yang diproduksi oleh Dreamsworks, Paramount Pictures, Hasbro, dan Di Bonaventura Pictures dan tayang di seluruh belahan dunia pada tahun 2009. Dengan masih dibintangi oleh bintang-bintang Hollywood yang memerankan prekuel Transformers, seperti Shia LaBeouf, Megan Fox, Tyrese Gbson, dan lain-lain, Transformers 2 berhasil meraih box office di berbagai belahan dunia dengan keuntungan lebih dari 800 juta dolar Amerika (“Transformers 2: Revenge of The Fallen”, http//:www.imdb.com).

Melanjutkan prekuelnya, Transformers 2: Revenge of The Fallen menceritakan petualangan Sam Witwicky pasca pertempuran dengan para Decepticon yang berujung dengan terbunuhnya Megatron, sang musuh utama. Dalam film ini diceritakan, para Autobot masih dalam misi mereka mencari dan menghancurkan robot-robot kelompok Decepticon yang masih tertinggal di bumi. Para Decepticon tampaknya masih ingin terus mencari keberadaan energon, sumber utama kehidupan bagi para makhluk planet Cybertron itu. Pemimpin Autobot, Optimus Prime, mengetahui bahwa akan cukup sulit untuk menumpas para Decepticon tanpa adanya bantuan dari para manusia, penghuni asli planet Bumi. Oleh karena itu, ia bersama para Autobot menjalin sebuah kerjasama dengan manusia guna mengadakan operasi-operasi untuk mencari dan menumpas anggota Decepticon yang masih tersisa di bumi. Kesepakatan kerjasama ini diwujudkan dengan pembentukan sebuah pasukan taktis aliansi yang disebut dengan NEST—Networked Elements: Supporters and Transformers (“NEST”, http://tfwiki.net).

Di tengah-tengah usahanya dalam menumpas para Decepticon, aliansi manusia dengan alien ini menemukan bahwa seorang musuh besar dari masa lalu merencanakan untuk kembali melakukan aksi. Musuh baru ini bernama The Fallen, seorang Decepticon pertama yang sangat berambisi untuk mendapatkan energon dengan cara apapun. Dari cerita tentang The Fallen ini diketahui juga bahwa sebenarnya para makhluk planet Cybertron ribuan tahun yang lali mengunjungi bumi. Mereka mengetahui bahwa bumi merupakan planet potensial penghasil energon karena planet ini memiliki matahari yang merupakan bahan baku utama energon. Akan tetapi, jika matahari benar-benar dibuat energon, maka matahari akan padam dan kehidupan bumi akan musnah. Mengetahui ini, para Prime memutuskan untuk menolak mengeksploitasi matahari, kecuali The Fallen. Ia bersikeras menjadikan matahari padam untuk membuat energon. Para Prime mencegah rencana tersebut dengan mengorbankan diri mereka untuk menyembunyikan mesin pembuat energon beserta kuncinya yang disebut Matrix of Leadership.

Di sisi lain, para Decepticon yang masih tersisa nampaknya tidak diam tanpa melakukan apa-apa. Mereka berusaha untuk mencari tubuh pemimpin mereka, Megatron, dan berniat menghidupkannya kembali. Setelah melalui berbagai usaha, akhirnya Decepticon dapat melacak keberadaan tubuh Decepticon dan berhasil menghidupkannya. Megatron akhirnya kembali ke markasnya dan bertemu dengan The Fallen yang sekaligus adalah mentornya. The Fallen mengatakan bahwa ia pernah dan hanya bisa dikalah oleh seorang Prime, oleh karena, itu untuk mewujudkan ambisinya yang tertunda dalam menjadikan matahari sebagai sumber energon, ia menyuruh Megatron untuk menghabisi Optimus Prime.

Di saat yang bersamaan, diketahui Samuel Witwicky menyentuh pecahan All Spark yang membuatnya mengalami hal-hal aneh dan sekaligus menunjukkan padanya dimana lokasi energon yang pernah dilindungi oleh para Prime ribuan tahun yang lalu. Para Decepticon diperintahkan untuk menangkap Sam guna mengetahui posisi energon tersebut. Terjadilah pertempuran yang melibatkan Decepticon dan Autobot, yang pada akhirnya mengakibatkan Optimus Prime terbunuh oleh Megatron.

Sam merasa bersalah atas kematian Optimus. Namun ia tahu bahwa ia tak boleh berhenti. Karena itu ia berusaha mencari cara agar dapat mengalahkan para Decepticon sekaligus menghidupkan Optimus Prime. Berkat bantuan seorang Decepticon tua bernama Jetfire, Sam berhasil mengetahui cara menghentikan Decepticon dan menghidupkan Optimus, sekaligus membuatnya melakukan petualangan di Mesir dan Timur Tengah dalam rangka mencari Matrix of Leadership yang menjadi solusi semua permasalahannya tersebut.

Akhirnya Sam berhasil menemukan kunci tersebut dan berhasil menghidupkan kembali Optimus. Akan tetapi, tiba-tiba saja The Fallen datang dan berhasil merebut Matrix of Leadership yang baru saja menghidupkan Optimus. Hal ini membuat Optimus Prime kembali melemah dan semua usaha Sam beserta teman-temannya terancam sia-sia. Di saat yang genting muncullah Jetfire yang memberikan tubuhnya untuk digunakan kekuatannya oleh Optimus. Berkat bantuan Jetfire, Optimus menjadi jauh lebih kuat dan langsung menghadapi Megatron dan The Fallen yang memiliki kekuatan cenayang. Terjadilah pertempuran hidup dan mati antara seorang Autobot dengan dua pemimpin Decepticon itu. Pada akhirnya, Optimus Prime berhasil melukai Megatron dan membunuh The Fallen yang sekaligus membuatnya memenangkan pertempuran dan berhasil menyelamatkan Bumi dari kemusnahan.

Pembacaan Dekonstruktif atas Film Transformers 2

Sebagai sebuah produk budaya populer, film Transformers 2 ini menyuguhkan berbagai macam hal yang sepertinya dapat memukau para penontonnya. Mulai dari cerita yang ringan—bila dibandingkan dengan film Hamlet (2006)—yang menjadi ciri khas film populer Hollywood, para pemain yang terdiri dari artis-artis Hollywood yang “enak dipandang”, hingga permainan efek visual spektakuler yang bahkan belum bisa ditiru oleh para sineas kita. Transformers 2 memamerkan determinasi teknik sinematografi khas Hollywood yang tak jarang membuat para penonton di tanah air berdecak penuh kekaguman. Akan tetapi, dibalik semua keberhasilan memukau penonton itu, sebenarnya film ini sarat dengan pesan-pesan ideologis yang disisipkan di sepanjang film. Pesan ideologis inilah yang akan saya bahas untuk mengawali pembacaan terhadap film Transformers 2.

Di bagian-bagian awal film kita ditunjukkan bagaimana situasi dan kondisi setelah berakhirnya pertempuran melawan Megatron di Transformers (2007). Di situ, narator, yang juga merupakan suara dari Optimus Prime, menceritakan bahwa pasca pertempuran itu para Autobot terus bekerja mencari sisa-sisa anggota Decepticon yang masih berada di Bumi. Optimus Prime mengumpulkan beberapa anggota Autobot yang belum ada di Bumi dan membentuk sebuah tim Autobot baru guna menjalankan misi ini. Bersama-sama, mereka membentuk sebuah aliansi dengan manusia dan mewujudkannya ke dalam sebuah kesatuan taktis tempur yang rahasia, yang anggotanya terdiri dari para tentara manusia sebagai supporter dan para Autobot yang disebut transformer. Kesatuan taktis ini disebut dengan NEST, singkatan dari Networked Elements: Supporters and Transformers

Yang menarik dari pasukan ini adalah bahwa para pasukan manusia yang tergabung dalam satuan ini merupakan orang-orang berkebangsaan Amerika dan Inggris. Hal ini bisa kita lihat dengan jelas ketika dalam adegan upacara pengembalian jenasah para pasukan yang tewas dalam operasi menumpas Decepticon di Shanghai, terdapat dua bendera yang dikibarkan, yaitu bendera Amerika dan Bendera Inggris. Akan tetapi, bendera Amerika yang berkibar tampak lebih besar daripada bendera Inggris. Hal ini bisa saja disimpulkan bahwa film tersebut sebenarnya ingin menunjukkan bagaimanakah determinasi Amerika dalam mengatasi permasalahan pertahanan yang berkaitan dengan ancaman Decepticon ini, sehingga bendera Amerika diperlihatkan lebih besar daripada bendera lainnya. Jika kita mencermati penggunaan sebuah bendera yang dikibarkan bersama-sama dengan bendera negara lain pada umumnya, kita akan menyadari bahwa selain dalam sebuah upacara pertandingan olahraga, bendera haruslah dikibarkan dengan tinggi yang sama dan ukuran bendera yang sama pula. Sebagai sebuah simbol negara, perlakuan terhadap sebuah bendera adalah penceriminan posisi dan kehormatan negara dari bendera yang bersangkutan. Sehingga jika sebuah bendera dikirbarkan dengan perlakuan yang lebih khusus dari bendera negara lain, maka pastilah negara dari bendera tersebut dianggap memiliki posisi yang lebih utama bila dibandingkan negara lainnya.

Determinasi Amerika pada film ini juga ditunjukkan dengan fakta bahwa komandan dan pimpinan tertinggi dari NEST adalah orang Amerika. Logat bicara mereka tampak dengan jelas membuktikan bahwa mereka menggunakan aksen American English dan bukannya British English. Di sisi lain, banyak dari fasilitas militer yang digunakan oleh NEST adalah fasilitas dan peralatan militer milik Amerika Serikat. Misalnya saja adalah kapal induk yang digunakan oleh militer. Sudah menjadi rahasia umum bahwa yang satu-satunya negara yang memilki kapal induk yang memuat beberapa pesawat jet F-16 dan pesawat intai AWAC hanya Amerika Serikat. Terlebih lagi, pesawat tak berawak Predator yang digunakan untuk melakukan pengintaian dan penyerangan oleh NEST adalah pesawat yang hanya dimiliki oleh Amerika Serikat. Sehingga, dari sini kita bisa melihat bahwa dalam pertempuran melawan Decepticon yang digambarkan di dalam film ini, Amerika Serikat memiliki determiasi yang sangat kuat. Bisa dikatakan bahwa negara Amerika memiliki peran sentral dalam usaha-usaha menjaga perdamaian di film Transformers 2 ini.

Dominasi Amerika Serikat dalam cerita film ini juga digambarkan dengan sangat jelas adegan Galloway, seorang utusan khusus Presiden Amerika Serikat, mendatangi markas NEST. Dalam adegan itu diceritakan bahwa Prsiden telah mengetahui tentang insiden Shanghai, dimana operasi peringkusan seorang anggota Decepticon berlangsung dengan kurang efektif dan rahasia. Hal ini menyebabkan banyak beredar kabar spekulasi tentang kejadian tersebut di internet. Oleh karena itu Presiden Amerika mengirim utusannya, Galloway, untuk meninjau kembali kinerja NEST dan signifikansi dari keberadaan Optimus Prime berserta kawan-kawan di Bumi. Setelah melakukan dialog dengan Optimus Prime sendiri, Galloway berkesimpulan bahwa ancama utama dari Decepticon sebenarnya sudah teratasi, yaitu dengan tewasnya Megatron. Berbagai hal yang menyangkut insiden pertempuran dengan para Decepticon sebelumnya juga telah ditangani dengan sangat baik dan aman. Selain itu, Galloway melihat bahwa alasan dari para Decepticon untuk berada di Bumi dan melakukan kekacauan sudahlah tidak relevan lagi, karena The All Spark yang menjadi biang keladi perseteruan telah musnah. Oleh karena itu, jika ada satu-satunya hal yang membuat Decepticon masih ada di Bumi adalah karena mereka ingin memerangi para Autobot yang juga masih berada di planet tersebut. Sehingga, jika para Autobot pergi, maka seharusnya Decepticon pun juga akan pergi dengan sendirinya. Di sisi lain,pemerintah Amerika melihat bahwa perjanjian yang dilakukan antara Autobot dan manusia berat sebelah karena Amerika tidak diperbolehkan mengakses pengetahuan tentang teknologi senjata dari Autobot, padahal di sisi lain prajurut manusia NEST selalu mensuport peran Autobot dalam setiap operasi yang dilaksanakan. Oleh karena itu, dengan menggunakan mandat yang diberikan oleh Presiden Amerika Serikat, Galloway mengusir Optimus Prime dan pasukannya.

Dari adegan di atas bisa dilihat bagaimanakah peran Presiden Amerika Serikat yang sangat kuat, sehingga bagai saya terkesan arogan. Sang presiden memiliki kewenangan penuh terhadap sebuah kesatuan yang bertugas memerangi ancaman dari para alien planet Cybertron. Presiden Amerika tampaknya memiliki otoritas yang sangat besar dalam menentukan apa yang terbaik bagi manusia. Ia digambarkan berhak mengusir para Autobot yang notabene telah berjasa memerangi ancaman para Decepticon. Secara tidak langsung bisa pula disimpulkan bahwa Amerika dalam hal ini menjadi penentu seluruh nasib umat manusia di bumi—karena apa ingin dilakukan oleh Decepticon adalah memadamkan matari yang merupakan sumber kehidupan makhluk hidup bumi.

Secara simbolis, figur Amerika Serikat sebagai negara yang superior juga direpresentasikan melalui penampakan dan penampilan fisik Optimus Prime. Ketika dalam mode penyamaran, wujud Optimus Prime adalah sebuah mobil truk besar yang lazim digunakan untuk transportasi barang di Amerika. Truk tersebut memilki motif api dan catnya berwarna merah dan biru. Ketika dalam mode robot warna dari cat ini masih juga kelihatan mendominasi warna penampilan Optimus Prime. Warna dari Optimus Prime ini sangat identik dengan warna bendera Amerika Serikat yang didominasi warna biru dan merah, walaupun juga ada warna putih. Dari sini kita bisa melihat bagaimanakah bendera kebangsaan Amerika direpresentasikan dalam tubuh Optimus Prime.

Sebagai seorang pemimpin Autobot, Optimus Prime memiliki beberapa superioritas dibandingkan anggota Autobot yang lain, diantaranya adalah sifat kepemimpinan, heroisme, kelincahan, kemampuan bertempur yang istimewa, serta postur tubuh yang tinggi. Jika ini dikaitkan dengan reperesentasi bendera Amerika dalam tubuh Optimus di atas, maka secara semiotik bisa disimpulkan bahwa dalam film ini, Amerika yang diwakili oleh Optimus Prime adalah sebuah negara yang memiliki banyak kelebihan dibandingkan negara lain. Amerika diindentikkan dengan kemampuan untuk memimpin negara lain dan superioritas di berbagai hal, khususnya pertahanan dan kemampuan berperang. Sebagaimana Optimus Prime yang merupakan makhluk extraterrestrial dengan kecerdasan dan teknologi tinggi, Amerika diidentikkan sebagai sebuah negara maju yang sangat mendeterminasi kemajuan teknologi.

Di sisi lain, negara-negara Arab dan Mesir di dalam film ini direpresentasikan sebagai negara yang masih terbelakang. Mesir hanya digambarkan dan dikenal melalui piramid-piramidnya serta negara di Arab yang lain hanya digambarkan melalui orang-orangnya yang kelihatan terbelakang dengan kehidupan yang sederhana serta kemampuan bahasa Inggris yang tidak dipunyai. Hal ini “diperparah” lagi oleh kalimat dan adegan yang menggambarkan bahwa piramid-piramid yang ada di Mesir bukanlah hasil dari kreativitas nenek moyang mereka, melainkan hasil konstruksi dan teknologi alien yang datang ke Bumi.

Film ini membentuk representasi sebuah oposisi biner yang secara tidak kelihatan menguatkan ideologi bahwa Amerika Serikat adalah sebuah negara maju yang memiliki banyak keunggulan dibanding negara lain, terutama, yang digambarkan dalam film ini, negara-negara Arab. Negara-negara Arab yang penduduknya masih mengunakan unta sebagai sarana transportasi  digambarkan tidak ada bandingannya dengan Amerika yang sudah memakai teknologi tinggi. Oleh karena itu Amerika, dengan berbagai macam determinasinya, layak menjadi “pemimpin” yang berhak memutuskan apa yang baik bagi umat manusia. Amerika yang memiliki determinasi yang sangat kuat tersebut tidak seharusnya menyerah terhadap segala macam ancaman dan tekanan yang sifatnya merugikan. Bahkan, sesuai dengan apa yang disampaikan oleh salah seorang anggota NEST,  Amerika tidak boleh bernegosiasi dengan para pengancam, termasuk The Fallen. Karena apapun yang akan terjadi, dengan superioritas yang dimiliki, semua pasti akan bisa diselesaikan dengan baik dan menguntungkan Amerika.

Akan tetapi, film ini tampaknya menampilkan sebuah aporia, paradoks dalam menggambarkan legitimasi ideologi tentang superioritas Amerika. Ketika mengetahui bahwa Optimus Prime telah tewas ditangan Megatron, dan The Fallen telah tampil dan mengancam semua orang untuk menyerahkan Samuel Witwicky yang pada saat itu dianggap mengetahui letak dimana energon berada, pemerintah Amerika menjadi kebingungan. Di dalam kebingungan tersebut muncul ide untuk mencari Sam dan bernita menangkap mahasiswa tersebut untuk kemudian menyerahkannya kepada Decepticon, dengan harapan Decepticon akan segera pergi dan ancaman itu dibatalkan. Pemerintah sangat memaksa agar hal ini dilakukan, sedangkan NEST tidak setuju. Maka terjadilah adu mulut antara Galloway dan NEST.

Apa yang dilakukan oleh pemerintah Amerika di atas nampak seperti menelan kembali mentah-mentah segala macam legitimasi superioritas dalam film ini. Amerika yang digambarkan memiliki berbagai macam superioritas tiba-tiba saja menjadi seperti ketakutan dengan ancaman The Fallen. Mereka seakan tidak bisa berbuat apa-apa lagi selain menuruti apa yang telah dituntut oleh tetua para Decepticon tersebut. Sepertinya mereka menyadari bahwa dengan kematian Optimus Prime, maka kemungkinan melawan Decepticon sangatlah kecil. Ini juga meruntuhkan anggapan bahwa mengusir Optimus dari Bumi dapat menyelesaikan masalah. Dari sini bisa dilihat bahwa sebenarnya superioritas Amerika yang diangkat film ini sebenarnya sangat tergantung oleh keberadaan Autobot. Pasukan Amerika yang dipersenjatai lengkap dan sangat canggih terbukti, di dalam film ini, tidak mampu membuat pemerintah merasa percaya diri untuk melawan The Fallen dan pengikutnya. Di depan Decepticon, Amerika tanpa Autobot tidaklah superior, bahkan sama dengan negara lainnya yang bisa mereka hancurkan.

Alih-alih menyisipkan ideologi tentang superioritas Amerika Serikat, saya lebih melihat film ini sebagai bentuk legitimasi atas ketidakpercayadirian, ketidakmampuan, dan ke-plin-plan-an negeri paman Sam tersebut. Film ini menunjukkan bagaimana tentara Amerika bisa berjuang melawan pihak hanya ketika mereka memilki sekutu yang dapat diandalkan. Sebagai contoh pertama adalah hadirnya pihak Inggris. Sepertinya dalam melawan para alien dari planet Cybertron itu Amerika tidak merasa percaya diri jika berjuang sendiri. Oleh karena itu mereka merasa hadirnya seorang “teman” untuk “menemani” perlawanan mereka, yang dalam hal ini adalah para anggota NEST yang berkebangsaan Inggris. Di sisi yang lain, sebagai contoh kedua, persekutuannya dengan Autobot juga membuat Amerika menjadi jauh percaya diri untuk melawan Decepticon. Namun ketika mengetahui telah ditinggalkan oleh pemimpin sekutunya, mental Amerika langsung merosot.

Sikap plin-plan ditunjukkan Amerika ketika menanggapi ancaman The Fallen. Sebagaimana yang sudah saya bahas di atas, tiba-tiba saja Amerika menjadi negara yang pengecut. Nyali mereka menjadi ciut karena diancam oleh seuatu yang lebih unggul. Di sisi lain, sikap plin-plan ini juga ditunjukkan ketika mengusir Optimus Prime. Pada saat dibutuhkan Optimus Prime telah membantu memerangi Megatron serta mau menjadi sekutu yang loyal memberantas sisa-sisa Decepticon. Akan tetapi, ketika datang saat dimana para kedatangan Autobot dirasa tidak menguntungkan lagi bagi mereka, Autobot diusir.

Dari kesemuanya, sisi lain dari apa yang bisa dilihat atas ideologi tentang superioritas Amerika dalam film Transformers 2 ini adalah bahwa superioritas Amerika tidaklah berada di tangan Amerika sendiri. Amerika tanpa sekutu-sekutunya bukanlah bangsa yang superior. Kemajuan teknologi memang menjadi milik mereka, namun keberanian dan nyali menantang musuhnya sendirian, dalam film ini, tidaklah menjadi karakter Amerika Serikat. Hal ini pun nampaknya juga telah dibuktikan di dunia nyata. Semenjak Perang Dunia I hingga perang melawan Al-Qaeda Amerika tidak pernah maju sendiri. Mereka pasti mengajak teman-teman sekutunya.

Simpulan

Dunia perfilman dan sinema dunia telah berkembang dengan sangat signifikan selama lebih dari satu abad. Banyak hal yang telah dihasilkan, namun banyak pula yang mempengaruhi pencapaian ini. Saat ini film tidak hanya menjadi sebuah media hiburan saja, melainkan telah menjadi sebuah produk budaya yang sangat penting peranannya. Salah satu peran besar film yang dipengaruhi oleh kepentingan kekuasaan dan paradigma berpikir adalah sebagi media penyebaran dan legitimasi ideologi. Dengan menggunakan metode pembacaan dekonstruktif, ideologi-ideologi yang terdapat dalam film itu akan dapat dibaca dengan jelas, serta bahkan dapat memberikan pemahaman yang lain daripada pemahaman sebelumnya.

Dalam film Transformers 2: The Revenge of The Fallen, ideologi tentang superioritas Amerika Serikat terlihat dengan jelas. Dimulai dari pasukan pembela Bumi (NEST) yang hanya terdiri dari orang-orang Amerika dan beberapa orang Inggris, peralatan tempur serba canggih yang khas milik Amerika, hingga representasi Amerika dalam penampilan Optimus Prime sebagai pemimpin para Autobot. Akan tetapi, konsep ideologi superioritas tersebut seakan diruntuhkan sendiri oleh film ini dengan mengetngahkan panggambaran bagaimana lemahnya Amerika Serikat tanpa sekutu-sekutunya.

Referensi

“NEST”. Transformers Wiki. 11 Mei 2011, 06.20. <http://tfwiki.net/wiki/N.E.S.T.&gt; (15 Mei 2011, 15.59).

“Transformers 2: Revenge of The Fallen”. IMDB – The Internet Movie Database. <http://www.imdb.com/title/tt1055369/&gt; (15 Mei 2011, 15.37).

Barry, Peter. Beginning Theory. Manchester: Manchester University Press, 2002.

Bertens, Hans. Litherary Theory: The Basics. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2008.

Dixon, Wheeler W. & Foster A. Gwendolin. A Short History of Film. New Jersey: Rutgers University Press, 2008.

Eagleton, Terry. Teori Sastra: Sebuah Pengantar Komprehensif. Terj. Harfiah Widyawati dan Evi Styarini. Yogyakarta: Jalasutra, 2006.

Miller, Toby dan Robert Stam (Ed). A Companion to Film Theory. Victoria: Blackwell Publishing, 2004.

Rushton, Richard dan Gary Bettinson. What is Film Theory? An Introduction to Contemporary Debates. Bergshire: McGraw-Hill Open University Press, 2010.

Santoso, Listiyono, dkk. Seri Pemikiran Tokoh: Epistemologi Kiri. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2007.

Tyson, Lois. Critical Theory Today: A User-friendly Guide. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2006.

________________________________

Catatan

* Lihat pemaparan mengenai dekonstruksi di blog ini dalam artikel yang berjudul Posmodernisme dan Pascastrukturalisme.

>> Untuk artikel lain yang berkaitan dengan langkah-langkah mengaplikasikan metode dekonstruksi, silahkan baca http://www.info.ucl.ac.be/~pvr/decon.html. Mohon beritahukan apabila link tersebut sudah tidak valid.

 
5 Comments

Posted by on May 16, 2011 in Just My Thoughts

 

Tags: