RSS

Tag Archives: Critical Theory

How to Deconstruct Almost Anything–My Postmodern Adventure


<See the original site: http://www.info.ucl.ac.be/~pvr/decon.html>

Chip Morningstar, Electric Communities

Belorussian translation (by Paul Bukhovko)

“Academics get paid for being clever, not for being right.” — Donald Norman

This is the story of one computer professional’s explorations in the world of postmodern literary criticism. I’m a working software engineer, not a student nor an academic nor a person with any real background in the humanities. Consequently, I’ve approached the whole subject with a somewhat different frame of mind than perhaps people in the field are accustomed to. Being a vulgar engineer I’m allowed to break a lot of the rules that people in the humanities usually have to play by, since nobody expects an engineer to be literate. Ha. Anyway, here is my tale.

It started when my colleague Randy Farmer and I presented a paper at the Second International Conference on Cyberspace, held in Santa Cruz, California in April, 1991. Like the first conference, at which we also presented a paper, it was an aggressively interdisciplinary gathering, drawing from fields as diverse as computer science, literary criticism, engineering, history, philosophy, anthropology, psychology, and political science. About the only relevant field that seemed to lack strong representation was economics (an important gap but one which we don’t have room to get into here). It was in turn stimulating, aggravating, fascinating and infuriating, a breathtaking intellectual roller coaster ride unlike anything else I’ve recently encountered in my professional life. My last serious brush with the humanities in an academic context had been in college, ten years earlier. The humanities appear to have experienced a considerable amount of evolution (or perhaps more accurately, genetic drift) since then.

Randy and I were scheduled to speak on the second day of the conference. This was fortunate because it gave us the opportunity to recalibrate our presentation based on the first day’s proceedings, during which we discovered that we had grossly mischaracterized the audience by assuming that it would be like the crowd from the first conference. I spent most of that first day furiously scribbling notes. People kept saying the most remarkable things using the most remarkable language, which I found I needed to put down in writing because the words would disappear from my brain within seconds if I didn’t. Are you familiar with the experience of having memories of your dreams fade within a few minutes of waking? It was like that, and I think for much the same reason. Dreams have a logic and structure all their own, falling apart into unmemorable pieces that make no sense when subjected to the scrutiny of the conscious mind. So it was with many of the academics who got up to speak. The things they said were largely incomprehensible. There was much talk about deconstruction and signifiers and arguments about whether cyberspace was or was not “narrative”. There was much quotation from Baudrillard, Derrida, Lacan, Lyotard, Saussure, and the like, every single word of which was impenetrable. I’d never before had the experience of being quite this baffled by things other people were saying. I’ve attended lectures on quantum physics, group theory, cardiology, and contract law, all fields about which I know nothing and all of which have their own specialized jargon and notational conventions. None of those lectures were as opaque as anything these academics said. But I captured on my notepad an astonishing collection of phrases and a sense of the overall tone of the event.

We retreated back to Palo Alto that evening for a quick rewrite. The first order of business was to excise various little bits of phraseology that we now realized were likely to be perceived as Politically Incorrect. Mind you, the fundamental thesis of our presentation was Politically Incorrect, but we wanted people to get upset about the actual content rather than the form in which it was presented. Then we set about attempting to add something that would be an adequate response to the postmodern lit crit-speak we had been inundated with that day. Since we had no idea what any of it meant (or even if it actually meant anything at all), I simply cut-and-pasted from my notes. The next day I stood up in front of the room and opened our presentation with the following:

The essential paradigm of cyberspace is creating partially situated identities out of actual or potential social reality in terms of canonical forms of human contact, thus renormalizing the phenomenology of narrative space and requiring the naturalization of the intersubjective cognitive strategy, and thereby resolving the dialectics of metaphorical thoughts, each problematic to the other, collectively redefining and reifying the paradigm of the parable of the model of the metaphor.

This bit of nonsense was constructed entirely out of things people had actually said the day before, except for the last ten words or so which are a pastiche of Danny Kaye’s “flagon with the dragon” bit from The Court Jester, contributed by our co-worker Gayle Pergamit, who took great glee in the entire enterprise. Observing the audience reaction was instructive. At first, various people started nodding their heads in nods of profound understanding, though you could see that their brain cells were beginning to strain a little. Then some of the techies in the back of the room began to giggle. By the time I finished, unable to get through the last line with a straight face, the entire room was on the floor in hysterics, as by then even the most obtuse English professor had caught on to the joke. With the postmodernist lit crit shit thus defused, we went on with our actual presentation.

Contrary to the report given in the “Hype List” column of issue #1 of Wired (“Po-Mo Gets Tek-No”, page 87), we did not shout down the postmodernists. We made fun of them.

Afterward, however, I was left with a sense that I should try to actually understand what these people were saying, really. I figured that one of three cases must apply. It could be that there was truly some content there of value, once you learned the lingo. If this was the case, then I wanted to know what it was. On the other hand, perhaps there was actually content there but it was bogus (my working hypothesis), in which case I wanted to be able to respond to it credibly. On the third hand, maybe there was no content there after all, in which case I wanted to be able to write these clowns off without feeling guilty that I hadn’t given them due consideration.

The subject that I kept hearing about over and over again at the conference was deconstruction. I figured I’d start there. I asked my friend Michael Benedikt for a pointer to some sources. I had gotten to know Michael when he organized the First International Conference on Cyberspace. I knew him to be a person with a foot in the lit crit camp but also a person of clear intellectual integrity who was not a fool. He suggested a book called On Deconstruction by Jonathan Culler. I got the book and read it. It was a stretch, but I found I could work my way through it, although I did end up with the most heavily marked up book in my library by the time I was done. The Culler book lead me to some other things, which I also read. And I started subscribing to alt.postmodern and now actually find it interesting, much of the time. I can’t claim to be an expert, but I feel I’ve reached the level of a competent amateur. I think I can explain it. It turns out that there’s nothing to be afraid of.

We engineers are frequently accused of speaking an alien language, of wrapping what we do in jargon and obscurity in order to preserve the technological priesthood. There is, I think, a grain of truth in this accusation. Defenders frequently counter with arguments about how what we do really is technical and really does require precise language in order to talk about it clearly. There is, I think, a substantial bit of truth in this as well, though it is hard to use these grounds to defend the use of the term “grep” to describe digging through a backpack to find a lost item, as a friend of mine sometimes does. However, I think it’s human nature for members of any group to use the ideas they have in common as metaphors for everything else in life, so I’m willing to forgive him.

The really telling factor that neither side of the debate seems to cotton to, however, is this: technical people like me work in a commercial environment. Every day I have to explain what I do to people who are different from me — marketing people, technical writers, my boss, my investors, my customers — none of whom belong to my profession or share my technical background or knowledge. As a consequence, I’m constantly forced to describe what I know in terms that other people can at least begin to understand. My success in my job depends to a large degree on my success in so communicating. At the very least, in order to remain employed I have to convince somebody else that what I’m doing is worth having them pay for it.

Contrast this situation with that of academia. Professors of Literature or History or Cultural Studies in their professional life find themselves communicating principally with other professors of Literature or History or Cultural Studies. They also, of course, communicate with students, but students don’t really count. Graduate students are studying to be professors themselves and so are already part of the in-crowd. Undergraduate students rarely get a chance to close the feedback loop, especially at the so called “better schools” (I once spoke with a Harvard professor who told me that it is quite easy to get a Harvard undergraduate degree without ever once encountering a tenured member of the faculty inside a classroom; I don’t know if this is actually true but it’s a delightful piece of slander regardless). They publish in peer reviewed journals, which are not only edited by their peers but published for and mainly read by their peers (if they are read at all). Decisions about their career advancement, tenure, promotion, and so on are made by committees of their fellows. They are supervised by deans and other academic officials who themselves used to be professors of Literature or History or Cultural Studies. They rarely have any reason to talk to anybody but themselves — occasionally a Professor of Literature will collaborate with a Professor of History, but in academic circles this sort of interdisciplinary work is still considered sufficiently daring and risquÝ as to be newsworthy.

What you have is rather like birds on the Galapagos islands — an isolated population with unique selective pressures resulting in evolutionary divergence from the mainland population. There’s no reason you should be able to understand what these academics are saying because, for several generations, comprehensibility to outsiders has not been one of the selective criteria to which they’ve been subjected. What’s more, it’s not particularly important that they even be terribly comprehensible to each other, since the quality of academic work, particularly in the humanities, is judged primarily on the basis of politics and cleverness. In fact, one of the beliefs that seems to be characteristic of the postmodernist mind set is the idea that politics and cleverness are the basis for all judgments about quality or truth, regardless of the subject matter or who is making the judgment. A work need not be right, clear, original, or connected to anything outside the group. Indeed, it looks to me like the vast bulk of literary criticism that is published has other works of literary criticism as its principal subject, with the occasional reference to the odd work of actual literature tossed in for flavoring from time to time.

Thus it is not surprising that it takes a bit of detective work to puzzle out what is going on. But I’ve been on the case for a while now and I think I’ve identified most of the guilty suspects. I hope I can spare some of my own peers the inconvenience and wasted time of actually doing the legwork themselves (though if you have an inclination in that direction I recommend it as a mind stretching departure from debugging C code).

The basic enterprise of contemporary literary criticism is actually quite simple. It is based on the observation that with a sufficient amount of clever handwaving and artful verbiage, you can interpret any piece of writing as a statement about anything at all. The broader movement that goes under the label “postmodernism” generalizes this principle from writing to all forms of human activity, though you have to be careful about applying this label, since a standard postmodernist tactic for ducking criticism is to try to stir up metaphysical confusion by questioning the very idea of labels and categories. “Deconstruction” is based on a specialization of the principle, in which a work is interpreted as a statement about itself, using a literary version of the same cheap trick that Kurt Gðdel used to try to frighten mathematicians back in the thirties.

Deconstruction, in particular, is a fairly formulaic process that hardly merits the commotion that it has generated. However, like hack writers or television producers, academics will use a formula if it does the job and they are not held to any higher standard (though perhaps Derrida can legitimately claim some credit for originality in inventing the formula in the first place). Just to clear up the mystery, here is the formula, step-by-step:

Step 1 — Select a work to be deconstructed. This a called a “text” and is generally a piece of text, though it need not be. It is very much within the lit crit mainstream to take something which is not text and call it a text. In fact, this can be a very useful thing to do, since it leaves the critic with broad discretion to define what it means to “read” it and thus a great deal of flexibility in interpretation. It also allows the literary critic to extend his reach beyond mere literature. However, the choice of text is actually one of the less important decisions you will need to make, since points are awarded on the basis of style and wit rather than substance, although more challenging works are valued for their greater potential for exercising cleverness. Thus you want to pick your text with an eye to the opportunities it will give you to be clever and convoluted, rather than whether the text has anything important to say or there is anything important to say about it. Generally speaking, obscure works are better than well known ones, though an acceptable alternative is to choose a text from the popular mass media, such as a Madonna video or the latest Danielle Steele novel. The text can be of any length, from the complete works of Louis L’Amour to a single sentence. For example, let’s deconstruct the phrase, “John F. Kennedy was not a homosexual.”

Step 2 — Decide what the text says. This can be whatever you want, although of course in the case of a text which actually consists of text it is easier if you pick something that it really does say. This is called “reading”. I will read our example phrase as saying that John F. Kennedy was not a homosexual.

Step 3 — Identify within the reading a distinction of some sort. This can be either something which is described or referred to by the text directly or it can be inferred from the presumed cultural context of a hypothetical reader. It is a convention of the genre to choose a duality, such as man/woman, good/evil, earth/sky, chocolate/vanilla, etc. In the case of our example, the obvious duality to pick is homosexual/heterosexual, though a really clever person might be able to find something else.

Step 4 — Convert your chosen distinction into a “hierarchical opposition” by asserting that the text claims or presumes a particular primacy, superiority, privilege or importance to one side or the other of the distinction. Since it’s pretty much arbitrary, you don’t have to give a justification for this assertion unless you feel like it. Programmers and computer scientists may find the concept of a hierarchy consisting of only two elements to be a bit odd, but this appears to be an established tradition in literary criticism. Continuing our example, we can claim homophobia on the part of the society in which this sentence was uttered and therefor assert that it presumes superiority of heterosexuality over homosexuality.

Step 5 — Derive another reading of the text, one in which it is interpreted as referring to itself. In particular, find a way to read it as a statement which contradicts or undermines either the original reading or the ordering of the hierarchical opposition (which amounts to the same thing). This is really the tricky part and is the key to the whole exercise. Pulling this off successfully may require a variety of techniques, though you get more style points for some techniques than for others. Fortunately, you have a wide range of intellectual tools at your disposal, which the rules allow you to use in literary criticism even though they would be frowned upon in engineering or the sciences. These include appeals to authority (you can even cite obscure authorities that nobody has heard of), reasoning from etymology, reasoning from puns, and a variety of word other games. You are allowed to use the word “problematic” as a noun. You are also allowed to pretend that the works of Freud present a correct model of human psychology and the works of Marx present a correct model of sociology and economics (it’s not clear to me whether practitioners in the field actually believe Freud and Marx or if it’s just a convention of the genre).

You get maximum style points for being French. Since most of us aren’t French, we don’t qualify for this one, but we can still score almost as much by writing in French or citing French sources. However, it is difficult for even the most intense and unprincipled American academician writing in French to match the zen obliqueness of a native French literary critic. Least credit is given for a clear, rational argument which makes its case directly, though of course that is what I will do with our example since, being gainfully employed, I don’t have to worry about graduation or tenure. And besides, I’m actually trying to communicate here. Here is a possible argument to go with our example:

It is not generally claimed that John F. Kennedy was a homosexual. Since it is not an issue, why would anyone choose to explicitly declare that he was not a homosexual unless they wanted to make it an issue? Clearly, the reader is left with a question, a lingering doubt which had not previously been there. If the text had instead simply asked, “Was John F. Kennedy a homosexual?”, the reader would simply answer, “No.” and forget the matter. If it had simply declared, “John F. Kennedy was a homosexual.”, it would have left the reader begging for further justification or argument to support the proposition. Phrasing it as a negative declaration, however, introduces the question in the reader’s mind, exploiting society’s homophobia to attack the reputation of the fallen President. What’s more, the form makes it appear as if there is ongoing debate, further legitimizing the reader’s entertainment of the question. Thus the text can be read as questioning the very assertion that it is making.

Of course, no real deconstruction would be like this. I only used a single paragraph and avoided literary jargon. All of the words will be found in a typical abridged dictionary and were used with their conventional meanings. I also wrote entirely in English and did not cite anyone. Thus in an English literature course I would probably get a D for this, but I already have my degree so I don’t care.

Another minor point, by the way, is that we don’t say that we deconstruct the text but that the text deconstructs itself. This way it looks less like we are making things up.

That’s basically all there is to it, although there is an enormous variety of stylistic complication that is added in practice. This is mainly due to the genetic drift phenomenon I mentioned earlier, resulting in the intellectual equivalent of peacock feathers, although I suspect that the need for enough material to fill up a degree program plays a part as well. The best way to learn, of course, is to try to do it yourself. First you need to read some real lit crit to get a feel for the style and the jargon. One or two volumes is all it takes, since it’s all pretty much the same (I advise starting with the Culler book the way I did). Here are some ideas for texts you might try to deconstruct, once you are ready to attempt it yourself, graded by approximate level of difficulty:

Beginner:

  • Ernest Hemingway’s The Old Man and The Sea
  • Robert Heinlein’s Starship Troopers
  • this article
  • James Cameron’s The Terminator
  • issue #1 of Wired
  • anything by Marx

Intermediate:

  • Mark Twain’s Huckleberry Finn
  • the Book of Genesis
  • Francois Truffaut’s Day For Night
  • The United States Constitution
  • Elvis Presley singing Jailhouse Rock
  • anything by Foucault

Advanced:

  • Edmund Spenser’s The Faerie Queene
  • the Great Pyramid of Giza
  • Leonardo da Vinci’s Mona Lisa
  • the Macintosh user interface
  • Tony Bennett singing I Left My Heart In San Francisco
  • anything by Derrida

Tour de Force:

  • James Joyce’s Finnegans Wake
  • the San Jose, California telephone directory
  • IRS Form 1040
  • the Intel i486DX Programmer’s Reference Manual
  • the Mississippi River
  • anything by Baudrillard

So, what are we to make of all this? I earlier stated that my quest was to learn if there was any content to this stuff and if it was or was not bogus. Well, my assessment is that there is indeed some content, much of it interesting. The question of bogosity, however, is a little more difficult. It is clear that the forms used by academicians writing in this area go right off the bogosity scale, pegging my bogometer until it breaks. The quality of the actual analysis of various literary works varies tremendously and must be judged on a case-by-case basis, but I find most of it highly questionable. Buried in the muck, however, are a set of important and interesting ideas: that in reading a work it is illuminating to consider the contrast between what is said and what is not said, between what is explicit and what is assumed, and that popular notions of truth and value depend to a disturbingly high degree on the reader’s credulity and willingness to accept the text’s own claims as to its validity.

Looking at the field of contemporary literary criticism as a whole also yields some valuable insights. It is a cautionary lesson about the consequences of allowing a branch of academia that has been entrusted with the study of important problems to become isolated and inbred. The Pseudo Politically Correct term that I would use to describe the mind set of postmodernism is “epistemologically challenged”: a constitutional inability to adopt a reasonable way to tell the good stuff from the bad stuff. The language and idea space of the field have become so convoluted that they have confused even themselves. But the tangle offers a safe refuge for the academics. It erects a wall between them and the rest of the world. It immunizes them against having to confront their own failings, since any genuine criticism can simply be absorbed into the morass and made indistinguishable from all the other verbiage. Intellectual tools that might help prune the thicket are systematically ignored or discredited. This is why, for example, science, psychology and economics are represented in the literary world by theories that were abandoned by practicing scientists, psychologists and economists fifty or a hundred years ago. The field is absorbed in triviality. Deconstruction is an idea that would make a worthy topic for some bright graduate student’s Ph.D. dissertation but has instead spawned an entire subfield. Ideas that would merit a good solid evening or afternoon of argument and debate and perhaps a paper or two instead become the focus of entire careers.

Engineering and the sciences have, to a greater degree, been spared this isolation and genetic drift because of crass commercial necessity. The constraints of the physical world and the actual needs and wants of the actual population have provided a grounding that is difficult to dodge. However, in academia the pressures for isolation are enormous. It is clear to me that the humanities are not going to emerge from the jungle on their own. I think that the task of outreach is left to those of us who retain some connection, however tenuous, to what we laughingly call reality. We have to go into the jungle after them and rescue what we can. Just remember to hang on to your sense of humor and don’t let them intimidate you.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

STRUKTURALISME GENETIKA


Goldmann menyebut teorinya sebagai teori strukturalisme genetik. Ia percaya bahwa karya sastra merupakan sebuah struktur (Faruk 12). Istilah strukturalisme genetik sebenarnya merupakan istilah yang erat kaitannya dengan teori perkembangan psikologis oleh seorang psikolog anak bernama Jean Piaget—yang notabene mempengaruhi banyak pemikiran Goldmann dalam mencetuskan strukturalisme genetika—yang aslinya bernama epistemologi genetik (Goldmann 9; “Jean Piaget.” Wikipedia). Menurut Jean Piaget, epistemologi genetik mencoba untuk menjelaskan pengetahuan, dan pengetahuan ilmiah tertentu, berdasarkan sejarahnya (“Jean Piaget.” Wikipedia). Senada dengan Piaget, Goldmann berpendapat bahwa struktur yang dipercayainya terdapat dalam karya sastra bukanlah struktur yang statis, melainkan hasil dari proses sejarah yang terus berlangsung, proses strukturisasi dan destrukturisasi yang hidup dan dihayati oleh masyarakat asal karya sastra yang bersangkutan (Faruk 12).

Mungkin akan muncul pertanyaan, jika teori Goldmann adalah juga teori strukturalisme, lalu apakah yang membedakannya dengan teori strukturalis yang lain? Menjawab pertanyaan ini Goldmann menulis: strukturalisme genetik menegaskan bahwa struktur-struktur, yang sudah menjadi sebuah aspek universal dari pikiran, kepekaan, dan perilaku manusia, bisa menggantikan manusia sebagai sebuah subjek historis. Hal inilah menurut Boelhower yang membedakan strukturalisme Goldmann dengan strukturalisme komtemporer yang lain. Boelhower menambahkan, dalam pandangan strukturalisme genetika Goldmann, karya sastra yang dilihat sebagai sebuah struktur haruslah dikaitkan subjek historis, bukan dengan subjek lain di luar lingkungan historis (Goldmann 10-11).

Untuk menopang teorinya, menurut Faruk (12), Goldmann membangun seperangkat kategori yang saling berkaitan satu sama lain sehingga membentuk strukturalisme genetik. Kategori-kategori tersebut adalah fakta kemanusiaan, subjek kolektif, strukturasi, pandangan dunia, pemahaman dan penjelasan.

A. Fakta Kemanusiaan (Human Facts)

Prinsip dasar pertama dari strukturalisme genetik adalah fakta kemanusiaan. Fakta kemanusiaan adalah hasil dari perilaku manusia yang dapat dengan jelas dipahami (Goldmann 40), atau dengan kata lain adalah segala hasil aktivitas manusia atau perilaku manusia baik yang verbal maupun fisik, yang berusaha dipahami ilmu pengetahuan. Fakta itu dapat berwujud aktivitas sosial tertentu, aktivitas politik tertentu, maupun kreasi kultural seperti filsafat, seni rupa, seni musik, seni patung, dan sastra (Faruk 12). Goldmann mengatakan aktivitas-aktivitas tersebut sebagai upaya manusia mengubah dunia, dimana tujuan dari aktivitas-aktivitas tersebut adalah untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara diri manusia (sebagai subjek) dan dunia. Perilaku manusia di atas menjadi bermakna karena membuat mereka memperbaiki keseimbangannya (equilibrium) (Goldmann 40).

Dalam hubungan manusia dengan lingkungannya (Faruk 13-14; Goldmann 61), selalu terjadi proses timbal-balik yang disebut dengan asimilasi dan akomodasi. Di satu pihak, manusia berusaha mengasimilasi lingkunagn sekitarnya, tetapi di lain pihak usaha itu tidak selalu berhasil karena menghadapi rintangan-rintangan yang antara lain:

  1. Kenyataan bahwa sektor-sektor kehidupan tertentu tidak menyandarkan dirinya pada integrasi dalam struktur yang dielaborasikan
  2. Kenyataan bahwa semakin lama penstrukturan dunia eksternal itu semakin sukar dan bahkan tidak mungkin dilakukan
  3. Kenyataan bahwa individu-individu dalam kelompok yang bertanggung jawab terhadap proses keseimbangan telah mentrnsformasikan lingkungan sosial fisiknya sehingga terjadi proses yang mengganggu keseimbangan dalam proses strukturasi itu.

Menghadapi kendala seperti itu manusia akhirnya menyerah dan melakukan hal sebaliknya, yaitu melakukan proses akomodasi dengan struktur lingkungan tersebut. Dalam proses strukturasi dan akomodasi yang terus-menerus itulah karya sastra memperoleh artinya, sekaligus menjadikan proses tersebut sebagai genesis dari struktur karya sastra (Faruk 14).

B. Subjek Kolektif

Telah dibahas sebelumnya bahwa fakta kemanusiaan merupakan hasil dari aktivitas manusia sebagai subjeknya. Subjek dapat dibagi menjadi dua, sesuai dengan fakta yang dihasilkannya: subjek individual yang menghasilkan fakta individual (libidinal), dan subjek kolektif yang menghasil fakta sosial (historis) (Faruk 14).

Strukturalisme genetika melihat subjek kolektif sebagai sesutau yang penting karena subjek kolektif mampu menghasilkan karya-karya kultural yang besar yang sering menjadi topik utama dalam karya sastra, contohnya revolusi sosial, politik dan ekonomi (Faruk 14-15). Jika kita menggunakan terminology Goldmann, maka fakta-fakta sosial tersebut dihasilkan oleh subjek trans-individual (Goldmann 97), dimana subjek trans-individual bukanlah individu-individu yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan merupakan suatu kesatuan, satu kolektivitas (Faruk 15).

C. Pandangan Dunia (World View)

Pandangan dunia adalah sebuah perspektif yang koheren dan terpadu mengenai manusia dengan sesamanya dan dengan alam semesta (Goldmann 111). Pandangan dunia adalah fakta historis dan sosial, yang merupakan keseluruhan cara berfikir, perasaan dan tindakan dimana pada situasi tertentu membuat manusia menemukan diri mereka dalam situasi ekonomi dan sosial yang sama pada kelompok sosial tertentu (Goldmann 112). Karena merupakan fakta sosial yang berasal dari interaksi antara subjek kolektif dengan sekitarnya, pandangan dunia tidak muncul dengan tiba-tiba. Transformasi mentalitas yang lama secara perlahan-lahan dan bertahap diperlukan demi terbangunnya mentalitas yang baru (Faruk 16; Goldmann 112).

D. Struktur Karya Sastra

Sebagaimana yang disampaikan di atas, karya sastra yang besar merupakan produk strukturasi dari subjek kolektif. Karena itulah strukturalisme genetik melihat karya sastra sebagai struktur koheren yang terpadu. Menurut Goldmann, karya sastra merupakan ekspresi pandangan dunia secara imajiner, dimana pengarang menciptakan semesta tokoh-tokoh, objek-objek, dan relasi-relasi secara imajiner pula. Hal itulah juga yang menurut Goldmann membedakan karya sastra dari filsafat dan sosiologi (Faruk 17).

Dari pernyataan di atas dapat kita simpulkan bahwa Goldmann ternyata memfokuskan perhatiannya pada hubungan antar tokoh dan antara tokoh dengan lingkungannya. Dalam bukunya The Sociology of Literature: Status and Problem of Method, Goldman mengatakan bahwa hampir seluruh karyanya penelitian dipusatkan pada elemen kesatuan, dalam rangka menguak struktur yang koheren dan terpadu yang mengatur keseluruhan karya sastra (Faruk 17).

Dalam kaitannya dengan konsep struktur karya sastra, Goldmann berpendapat bahwa novel merupakan cerita tentang pencarian yang terdegradasi akan nilai-nilai yang otentik dalam dunia yang juga terdegradasi, dan pencarian itu dilakukan oleh seorang pahlawan (hero) yang problematik. Yang dimaksud dengan nilai-nilai yang otentik itu adalah totalitas yang secara tersirat muncul dalam novel. Dengan begitu, nilai-nilai tersebut hanya dapat dilihat dari kecederungan terdegradasinya dunia dan problematiknya sang hero. Itulah sebabnya, nilai otentik hanya berbentuk konseptual dan abstrak , serta hanya berada dalam kesadaran penulisnya (Faruk 18).

Goldmann membagi novel dalam tiga jenis, yaitu novel idealisme abstrak, dimana tokohnya masih ingin bersatu dengan dunia, namun karena persepsi tokoh tersebut bersifat subjektif, idealismenya menjadi abstrak; novel romantisme keputusasaan, dimana kesadaran tokohnya terlampau luas dari dunia sehingga menjadi berdiri sendiri dan terpisah dari dunia; dan yang terakhir adalah novel pendidikan, yang menampilkan pahlawan yang mempunyai kesadaran akan kegagalannya ketika ingin bersatu dengan dunia karena memilki interioritas (Faruk 19).

E. Dialektika Pemahaman-Penjelasan

Dalam perspektif strukturalisme genetik, karya sastra merupakan sebuah struktur koheren yang memiliki makna. Dalam memahami makna itu Goldmann mengembangkan metode yang bernama metode dialektik. Prinsip dasar metode dialektik yang membuatnya berhubungan dengan masalah koherensi di atas adalah pengetahuannya mengenai fakta-fakta kemanusiaan yang akan tetap abstrak apabila tidak dibuat konkret dengan mengintegrasikannya ke dalam keseluruhan. Untuk itu metode dialektik mengembangkan dua pasangan konsep yaitu “keseluruhan-bagian” dan “pemahaman-penjelasan” (Faruk 19-20).

Dialektik memandang bahwa tidak ada titik awal yang secara mutlak sahih dan tak ada persoalan yang secara mutlak pasti terpecahkan. Setiap gagasan individual akan berarti jika ditempatkan dalam keseluruhan, demikian juga keseluruhan hanya dapat dipahami dengan menggunakan fakta-fakta parsial yang terus bertambah. Dengan kata lain, keseluruhan tidak dapat dipahami tanpa bagian, dan bagian tidak dapat dimengerti tanpa keseluruhan (Faruk 20).

Sebagai sebuah struktur, karya sastra terdiri dari bagian-bagian yang lebih kecil, yang mana dengan mengidentifikasinya akan membantu kita memahami apa sebenarnya karya tersebut. Namun teks sastra itu sendiri merupakan bagian dari keseluruhan yang lebih besar yang membuatnya menjadi struktur yang berarti. Dalam memahaminya harus juga desertai usaha menjelaskanya dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar. Inilah sebenarnya konsep dialektika “pemahaman-penjelasan”, dimana pemahaman adalah usaha untuk mengerti identitas bagian, sedangkan penjelasan adalah usaha untuk mengerti makna itu dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar.

Daftar Pustaka

Faruk, Dr. Pengantar Sosiologi Sastra: dari Strukturalisme Genetik sampai Post-Modernisme. Jakarta: Pustaka Pelajar, 1999.

Goldmann, Lucien. Method in the Sociology of Literature. Terj. William Boelhower. Oxford: Basil Blackwell, 1981.

“Jean Piaget.” Wikipedia. 27 Okt. 2010. <http://en.wikipedia.org/wiki/Jean_ Piaget#Genetic_ epistemology>

 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Budaya Hibrid


Sepanjang sejarah, peradaban manusia selalu diwarnai dengan berbagai macam penaklukan dan pendudukan oleh suatu bangsa atau golongan tertentu terhadap bangsa atau golongan yang lain. Aktivitas pengkolonian tersebut terjadi dengan berbagai macam alasan dan sebab, mulai dari faktor ekonomi, keagamaan, hingga kejayaan. Ketiga faktor tersebut sangat populer di sekitar abad 17 sebagai alasan beberapa negara di Eropa untuk melakukan explorasi dan kolonisasi pada bangsa-bangsa di Afrika dan Asia, termasuk Indonesia (“Colonialism and Colonies”, Microsoft Encarta).

Dalam proses kolonisasi, bagi pihak pengkoloni, ada satu hal lagi yang mengukuhkan ketiga motif kolonisasi di atas, yaitu oposisi biner antara pengkoloni dan terkoloni, yang dalam konteks kolonisasi di Asia adalah antara barat (Eropa) dan timur (Asia). Dalam oposisi biner ini pihak pengkoloni selalu diidentifikasi sebagai pihak yang superior, sedangkan pihak terkoloni adalah sebagai pihak yang inferior. Dari pandangan tersebut, muncullah sesuatu yang dikenal sebagai ideologi kolonialis, dimana pihak pengkoloni mengganggap dirinya sebagai pihak yang superior yang percaya bahwa hanya kebudayaan Anglo-Eropa mereka lah yang beradab, canggih, dan metropolitan. Sehingga, penduduk asli yang merupakan pihak terkoloni dianggap sebagai masyarakat yang primitif, terbelakang, dan belum berkembang. Karena teknologi yang lebih maju, para pengkoloni percaya bahwa keseluruhan budaya mereka jauh lebih maju, sehingga mereka mengabaikan agama, adat-istiadat, dan kode-kode perilaku masyarakat yang mereka taklukkan. Para pengkoloni tersebut melihat diri mereka sendiri sebagai pusat dunia, sedangkan masyarakat yang dijajahnya berada pada pinggir dunia tersebut (Tyson 419).

Para penjajah itu melihat diri mereka sebagai perwujudan dari bagaimanakah seharusnya manusia itu, jati diri manusia yang sesungguhnya; sedangkan penduduk pribumi dianggap sebagai “liyan” yang berbeda dan karenanya lebih rendah daripada manusia. dalam kajian pascakolonialisme, praktek menilai semua orang yang berbeda dan dianggap lebih rendah daripada manusia itu disebut dengan “othering”, dan membagi dunia menjadi antara “kita” (yang “beradab”) dan “mereka” (“liyan” atau “orang primitif”). Orang-orang primitif dalam hal ini biasanya dianggap sebagai orang-orang yang jahat dan rendah, akan tetapi, terkadang juga dipandang memiliki kecantikan dan kebangsawanan primitif yang lahir dari kedekatan dengan alam atau eksotis. Namun bagaimanapun juga orang-orang pirimitif tersebut tetap dianggap sebagau liyan, karena tidak sepenuhnya manusia. Saat ini, sikap di atas—penggunaan budaya Eropa sebagai standar dimana semua budaya yang lain secara negatif dikontraskan—disebut sebagai “Eurosentrisme” (Tyson 419-20).

Ideologi kolonialis yang secara inheren Eurosentris, merupakan kekuatan meresap pada sekolah-sekolah yang didirikan oleh pengkoloni Eropa di daerah-daerah koloninya untuk menanamkan nilai-nilai dan budaya Eropa pada masyarakat asli, sehingga diharapkan dapat mencegah pemberontakan. Seseorang akan sulit untuk memberontak terhadap sistem atau orang yang telah diprogramkan padanya melalui beberapa generasi bahwa orang atau sistem tersebut superior.rencana tersebut sangat sukses dan menghasilkan penciptaan ‘subjek kolonial’ (colonial subject), yaitu orang-orang terkoloni yang tidak mau melawan penjajahan kolonial karena mereka diajarkan untuk percaya pada superioritas para penjajah dan inferioritas diri mereka sendiri. Banyak dari orang-orang ini yang mencoba untuk meniru penjajah mereka, sebanyak mungkin, dalam berpakaian, berbicara, perilaku, dan gaya hidup. Para kritikus pasca kolonial menyebut fenomena ini sebagai “mimikri”, yang mencerminkan keinginan individu terjajah untuk diterima dalam budaya penjajah dan pengalaman memalukan mereka terhadap budayanya sendiri. Para ahli pasca kolonialisme sering menggambarkan para subjek kolonial ini sebagai orang-orang yang memiliki kesadaran ganda atau visi ganda, suatu kesadaran atau cara memahami dunia yang terbagi antara dua budaya yang antagonis: budaya pengkoloni dan budaya masyarakat asli (Tyson 421).

Dari sini pulalah terjadi sebuah tabrakan budaya antara budaya penduduk asli dengan budaya para penjajah yang tidak jarang menghasilkan sebuah corak budaya baru yang hibrid, yang bercampur satu sama lain. Budaya hibrid ini pada akhirnya tumbuh dan berkembang di masyarakat terjajah dan seringkali menggantikan budaya asli masyarakat tersebut. (Tyson 422).

 

Referensi:

Cell, John W. “Colonialism and Colonies.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005.

Tyson, Lois. Critical Theory Today: A User-friendly Guide. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2006.

 
Leave a comment

Posted by on July 8, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Posmodernisme dan Pascastrukturalisme


Istilah ‘posmodernisme’ telah lama menjadi subjek perdebatan, terutama pada 1980-an dan 1990-an. Beberapa orang melihatnya hanya sebagai kelanjutan dan pengembangan ide-ide modernisme, yang lain telah melihat dalam seni posmodern sebagai perpecahan radikal dengan seni modern klasik, sementara beberapa orang yang lain melihat secara retrospeksi sastra dan budaya masa lalu melalui kaca mata posmodern dan mengidentifikasi teks serta para penulis sebagai sesuatu yang sudah posmodern (Selden, dkk. 197).

Istilah posmodernisme sendiri diperkenalkan oleh Jean-Francois Lyotard melalui bukunya yang berjudul The Post-Modern Condition (1979), sebagai sebuah momentum baru dalam sejarah budaya. Posmodernisme sangat skeptisJean Francois Lyotard terhadap alasan mengenai masyarakat industri dan menolak premis-premisnya. Lyotard juga mencirikan posmodernisme sebagai skeptisisme terhadap apa yang disebut ‘metanarrative’ (Rivkin dan Ryan 355). Menurut Lyotard, postmodern merupakan suatu periode dimana segala sesuatu di-deligitimasi-kan (Sugiharto dalam Santoso 324). Postmodern mendeligitimasi sistem totaliter yang biasanya bersifat hegemonis dan pro status quo agar tidak memberangus munculnya kebenaran-kebenaran yang bukan sekadar kebenaran tunggal. Ketika posisi pengetahuan dilegitimasikan oleh narasi-narasi besar seperti kebebasan, kemajuan, emansipasi, dan sebagainya, maka kini narasi-narasi besar tersebut telah mengalami nasib yang sama dengan narasi-narasi besar (metanarasi) sebelumnya—seperti religi, dialektika ruh, subjektivitas, dan sebagainya—yang menjadi patokan filsafat modern, yaitu mengalami kehilangan kekuatannya dan menjadi sulit dipercaya (Santoso 324-325). Postmodern menyadari bahwa dalam ranah rasionalitas tidak ada kebenaran yang yang bersifat tunggal dan absolut. Oleh karena itu postmodern menolak kebenaran tunggal dan memperjuangkan adanya berbagai realitas lain yang juga benar.

Di tengah kemapanan dan pesona yang ditawarkan oleh proyek modernisasi dengan rasionalitasnya, postmodern justru (di)tampil(kan) dengan sejumlah evaluasi kritis dan tajam terhadap impian-impian masyarakat modern. Munculnya postmodern merupakan suatu sinyal atas hadirnya sejumlah pemikir, filsuf, dan intelektual yang berusaha melakukan dekonstruksi atas basis dasar pengetahuan modern. Artinya, nilai yang ditawarkan oleh postmodern adalah betapa gagasan –gagasan dasar, seperti filsafat, rasionalitas, dan epistemologi, dipertanyakan lagi secara radikal. Dengan demikian, terminologi postmodernisme lebih berkaitan dengan suatu sikap kritis atas segala bentuk kemapanan (status quo) yang diciptakan oleh proyek modernisasi (Listiyono Santoso dalam Santoso, dkk. 320-322).

Postmodernisme sebagai epistemologi ditandai oleh keragaman argumen. Menurut Lyotard, postmodern berarti mencari ketidakstabilan. Kalau pengetahuan modern mencari kestabilan melalui metodologi, dengan “kebenaran” sebagai titik akhir pencarian, maka pengetahuan postmodern ditandai oleh runtuhnya kebenaran, rasionalitas, dan objektivitas. Prinsip dasarnya bukan benar-salah, tetapi sebagai paralogy atau membiarkan segala sesuatunya terbuka, untuk kemudian sensitif terhadap perbedaan-perbedaan. Tampaknya, semangat dekonstruksi Derrida berpengaruh pada prinsip pengetahuan postmodern untuk selalu melakukan revisi kritis pada setiap bentuk pengetahuan (Santoso 326).

Hal tersebut di atas tampak membuat posmodernisme disalahkan karena tidak mengambil sikap atas isu-isu nilai. Menurut Lyotard, semua nilai adalah topik perdebatan, dan perdebatan haruslah terus menerus tanpa henti. Satu-satunya hal yang salah adalah menutup perdebatan tersebut (Rivkin dan Ryan 355).

Pentingnya Mengetahui dan Mempelajari Posmodernisme

Around The World in 80 Days

Phileas Fogg, tokoh utama dalam film Around the World in 80 Days (2004), adalah seorang ilmuwan yang sangat imajinatif. Sebagai seorang penemu, ia telah menghasilkan banyak karya yang tidak biasa pada saat itu, yang berasal dari imajinasi-imajinasinya. Suatu ketika, saat mobil-mobil bermesin uap merupakan kendaraan tercanggih yang lumrah digunakan di masyarakatnya, Phileas Fogg terobsesi untuk membuat kendaraan yang lebih cepat. Ia mengatakan di depan anggota Royal Academy of Science—sebuah perhimpunan para ilmuwan dan penemu di Inggris—bahwa ia bisa membuat sebuah kendaraan yang jauh lebih cepat dari kecepatan kendaraan yang ada saat ini dan berdasarkan perhitungannya, seseorang mampu bepergian keliling dunia hanya dalam waktu 80 hari. Bagi sebagian besar anggota perhimpunan tersebut, ide Phileas Fogg bagaikan sebuah mimpi di siang bolong yang hampir mustahil terwujud menjadi kenyataan. Bahkan seorang ilmuwan yang paling berpengaruh di perhimpunan itu mengatakan padanya bahwa saat itu adalah saat dimana manusia sudah menemukan segala hal yang berharga untuk ditemukan, oleh karena itu tidak dibutuhkan adanya penemuan baru lagi. Selain itu, Phileas dikenal sebagai penemu yang sering gagal dalam menciptakan sesuatu, sehingga bagi kebanyakan ilmuwan lain Fogg hampir dipastikan mustahil bisa menemukan kendaraan baru yang lebih cepat sekaligus mustahil juga bepergian keliling dunia dalam 80 hari. Namun demikian, para ilmuwan yang tidak percaya tersebut menantang Fogg untuk membuktikan bahwa ia sanggup melakukan perjalanan keliling dunia dalam 80 hari sebagaimana yang ia katakan sebelumnya, dengan syarat bahwa jika ia tidak berhasil maka ia tidak diperbolehkan lagi untuk melakukan penemuan-penemuan. Sang ilmuwan imajinatif dengan lantang menyambut tantangan tersebut walaupun sebenarnya ia sendiri juga menyadari bahwa akan sangat sulit untuk mewujudkan hal tersebut dikarenakan oleh keterbatasan sarana dan prasarana yang ada pada saat itu. Akhirnya, dengan kegigihan dan bantuan dari seorang teman, Phileas Fogg berhasil mewujudkan imajinasinya mengelilingi dunia dalam 80 hari walaupun banyak pihak, khususnya dari Royal Academy of Science, yang selalu berusaha untuk menggagalkan usahanya tersebut.

 Dari cerita film di atas bisa dilihat bahwa dunia Phileas Fogg hidup adalah sebuah dunia modern. Banyak penemuan sudah ditemukan, termasuk mesin uap yang menandai batas awal era modernisasi dalam sejarah nyata umat manusia. Manusia bagaikan berada pada masa keemasannya dikarenakan oleh banyaknya hal “modern” yang telah ditemukan dan dibuat sehingga mereka merasa saat itu adalah saat dimana penemuan baru sudah tidak diperlukan lagi. Mereka merasa sudah cukup dengan apa yang mereka capai dan merasakan suatu titik kemapanan dalam berbagai hal. Pada kalangan ilmuwan di film itu, sebuah standarisasi telah ditentukan berdasarkan pencapaian umum yang telah dicapai pada saat itu, sehingga muncul sebuah narasi besar yang seakan mengatakan bahwa pencapaian lain yang melampaui hal tersebut merupakan sebuah kemustahilan.

Di sisi lain, apa yang dilakukan oleh Phileas Fogg adalah sebuah bentuk perilaku yang bercirikan posmodernisme. Keinginannya untuk menemukan dan melakukan sesuatu yang melampaui batas pencapaian umum pada saat itu merupakan sebuah pemberontakan terhadap status quo masyarakatnya yang modern. Ia menolak segala anggapan yang mengatakan bahwa tidak mungkin ada pencapaian yang bisa dilakukan di saat berbagai macam hal sudah dicapai dan ditentukan standar tertingginya. Imajinasi-imajinasi sang ilmuwan telah melampaui standar tertinggi tersebut dan dengan “mencengangkan” mampu ia wujudkan dalam hal nyata. Dengan kata lain, apa yang dilakukan dan dicapai oleh Phileas Fogg sebenarnya merupakan sebuah bukti bahwa pencapaian yang melampaui standar tersebut bukanlah hal yang mustahil. Hal ini sekaligus meruntuhkan narasi besar yang mendasari rasionalitas para ilmuwan yang menentang dan tidak mempercayainya tersebut.

Ilustrasi dari film di atas setidaknya cukup memberikan gambaran umum tentang pentingnya kita mengetahui dan mempelajari pemikiran posmodernisme. Apa jadinya seandainya kita hidup sebagai rakyat biasa pada film tersebut dan tidak mengenal serta memahami pemikiran yang bercirikan posmodernisme sebagaimana yang dilakukan oleh si tokoh utama? Hampir bisa dipastikan kita akan mengikuti arus pemikiran utama para ilmuwan dalam film itu yang beranggapan bahwa pencapaian modern yang telah dicapai merupakan sebuah hasil final yang mustahil untuk dilampaui. Pemikiran kita juga akan terdistorsi oleh rasionalitas arus utama yang beranggapan bahwa kita sudah tidak memerlukan hal lain untuk dicapai, karena segala hal yang kita perlukan sudah kita capai. Kita merasa sudah berada dalam suatu situasi kemapanan dalam beraktivitas dan berfikir. Kita akan berada pada posisi yang bisa dibilang sangat pasif, karena hanya akan melakukan hal-hal yang sudah terdefinisi standarnya. Semua orang akan cenderung untuk selalu mengikuti standar itu, karena hanya standar itulah yang merupakan kebenaran yang diakui oleh masyarakat. Segala macam inovasi lain yang dianggap tidak sesuai dengan kebenaran standar tersebut akan dicoba untuk diberangus, sebagaimana yang terjadi pada sang tokoh utama di film itu. Standar itu menjadi sebuah kebenaran absolut yang yang tidak boleh ditawar. Kreativitas kita mungkin hanya akan berputar-putar di dalam kerangka standar itu, sehingga praktis yang terjadi adalah pengulangan-pengulangan yang bersifat  monoton. Pada akhirnya, apa yang kita lakukan serta kreativitas yang kita kembangkan akan menjadi sebuah bentuk kebosanan. Tidak ada hal baru yang dilakukan, tidak ada hal baru yang diciptakan.

Sebaliknya, jika kita bisa menjadi seperti Phileas Fogg dan berpikiran sebagaimana jalan pikirannya, kita akan bisa menemukan jalan keluar dari “kebosanan” intelektualitas akibat dari situasi modernitas di atas. Dengan paradigma pemikiran revolusioner bergaya posmodern seperti itu, kita akan mampu mengembangkan kreativitas kita tanpa harus terkungkung dalam batas-batas standar modernisme yang menjadi arus utama paradigma masyarakat. Pikiran kita akan merasa bebas untuk melakukan segala macam kreativitas dan mewujudkan segala macam imajinasi, bahkan yang dianggap tidak mungkin sekalipun. Seandainyapun masyarakat menganggap kreatifitas yang imajinatif tersebut sebagai sebuah kemustahilan yang berlawanan dengan paradigma tradisi, kita tidak akan mudah menyerah dan berhenti begitu saja, karena kita menyakini bahwa relasi kebenaran tidaklah bergantung pada paradigma mainstream. Kita akan melihat segala hal secara lebih terbuka karena kita percaya bahwa sekecil apapun realitas, bisa jadi itu adalah juga kebenaran. Kita bisa menjadi orang yang lebih percaya diri dengan visi kita sehingga tekad untuk terus maju dan berinovasi secara intelektual tidak akan berhenti hanya karena terhalang oleh tradisi.

Posmodernisme akan cenderung mendorong kita untuk melihat segala sesuatu, terutama permasalahan, dari berbagai sisi yang berbeda. Dialog-dialog yang selalu ditawarkan oleh posmodern akan membawa kita pada kekritisan terhadap permasalahan tersebut dan cara penyikapannya. Pada gilirannya, sikap itu akan membuat seseorang bisa menjadi lebih bijaksana dalam memandang setiap permasalahan, karena segala hal dipertimbangkan. Dengan demikian, seseorang tidak akan dengan mudah berpihak kepada suatu kebenaran, terutama kebenaran yang selalu menegasikan potensi kebenaran yang lain, dimana kebenaran yang lain tersebut mungkin saja seharusnya mampu diposisikan sebagai sesama kebenaran yang tidak perlu diperdebatkan atau bahkan dilemahkan. Dengan kata lain, dalam hal ini, posmodern dapat menjadi jawaban atas permasalahan kebijaksanaan dan keadilan.

Paradigma posmodernisme di atas bagi sebagian orang, termasuk karakter Phileas Fogg, mungkin bisa begitu saja muncul akibat dari rasa percaya diri yang kuat dan kesadaran hati nurani. Akan tetapi, bagi kebanyakan orang, paradigma tersebut tidak bisa muncul begitu saja karena kuatnya pengaruh dari pemikiran mainstream. Oleh karena itu diperlukan adanya pendidikan atau pembelajaran mengenai posmodernisme yang akan memberikan gambaran tentang pemikiran yang melampaui batas-batas modernisme tersebut.

Implikasi Logis

Sebagai sebuah epistemologi, posmodern tentunya memiliki implikasi-implikasi logis, baik itu implikasi positif maupun implikasi negatif. Dari semua implikasi tersebut, yang patut dicatat di sini adalah bahwa sebagai sebuah rasionalitas yang mengkritik modernisme, posmodern telah membuka jalan bagi jawaban atas persoalan-persoalan yang muncul pada kehidupan yang berada di bawah modernisme. Dengan kata lain, sekaligus sebagai implikasi positifnya secara umum, posmodern menawarkan jawaban-jawaban atas permasalahan akibat proyek modernisme yang cenderung totaliter. Hal ini jugalah, menurut saya, yang menjadi alasan mengapa posmodern perlu dan layak untuk dipelajari dan diketahui.

Sudah menjadi sifat dasarnya, manusia adalah makhluk yang tidak pernah puas. Manusia selalu berusaha untuk mengembangkan potensi dirinya dan berbuat untuk sesuatu yang lebih baik dalam rangka mendukung kehidupannya di dunia. Rasionalitas membuat manusia akan selalu bertanya mengenai segala sesuatu yang menimbulkan pertanyaan sampai ia menemukan jawaban atas pertanyaan itu. Tidak bisa dipungkiri, apa yang dicari manusia sebenarnya merupakan sebuah bentuk kemapanan, yang dalam hal ini berupa jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan. Akan tetpai, ketika sebuah kemapanan dicapai, kembali lagi, rasionalitas dan sifat dasar manusia melihatnya sebagai sesuatu yang tidak sepenuhnya memuaskan. Kemapanan hanyalah sebuah pemberhentian sementara dari kehausan intelektualitas manusia. Hal ini terjadi pada modernitas yang menawarkan sebuah situasi yang sarat akan kemapanan. Ketika kemapanan itu mencapai pada sebuah titik jenuh tertentu, muncul posmodernisme yang menawarkan keleluasaan dan kesempatan bagi kehausan intelektualitas serta rasionalitas manusia. Posmodernisme kembali mempertanyakan hal-hal yang dianggap sudah selesai oleh modernisme, atau bahkan mencoba menyelesaikan hal-hal yang tidak dapat diselesaikan oleh rasionalitas modern.

Pemikiran-pemikiran posmodern yang selalu skeptis terhadap narasi-narasi besar memunculkan kecenderungan untuk melihat narasi-narasi kecil. Sebuah kebenaran tidak lagi ditentukan oleh legitimasi sebuah narasi besar, namun lebih ditentukan oleh bagaimanakah narasi-narasi kecil menyusun kebenaran tersebut. Kebenaran pengetahuan tidak lagi tidak lagi bersifat homology (kesatuan), melainkan paralogy (keragaman). Hal in meyebabkan posmodern selalu menuntut untuk diadakannya pengkajian atau pembacaan ulang terhadap terminologi yang selama ini digunakan. Pengkajian ulang ini kemudian menggeser berbagai otoritas yang pernah secara hegemonik membelenggu ‘peluang’ pilihan pengetahuan manusia. Pada titik ini ada suatu asumsi yang menarik bahwa masyarakat modern dihadapkan pada tawaran (alternatif) akan kebenaran yang diakuinya sebagai pilihan (Santoso 321).

Keadaan di atas tentunya sesuai dengan semangat dasar untuk mengakui adanya pluralitas dalam masyarakat. Situasi homogen dengan satu parameter kebenaran pengetahuan sesungguhnya ‘mereduksi’ makna pluralitas dan kontraproduktif dengan keragaman pengetahuan manusia. Dari sinilah muncul pemahaman atas relativitas kebenaran, dimana kebenaran tidak lagi ‘terlahir’ dari satu rahim, melainkan bisa dimunculkan dari banyak rahim. Modernitas, dengan indikator kebenaran sains melalui rasionalitasnya, dalam kenyataannya, memunculkan situasi chaos yang justru mengarah pada situasi yang irasional (Santoso 321-2).

Posmodernisme membawa manusia kepada situasi dimana perbedaan-perbedaan justru menjadi sebuah fenomena yang diangkat dan dibahas dengan ramai. Dalam perspektif posmodern, perbedaan bukan lagi menjadi sesuatu yang harus diberangus, melainkan harus didialogkan. Situasi posmodern ini mendorong kajian-kajian keilmuan dan paradigma pemikiran lainnya yang bersifat menolak totalitas menjadi lebih berkembang. Tidaklah mengherankan jika pada akhirnya paradigma-paradigma seperti multikulturalisme, pluralisme, dan kosmopolitanisme menjadi sesuatu yang sangat dijunjung pada era posmodern. Hal ini tentu saja tidak semata karena ingin terus menyulut semangat posmodernisme, namun lebih kepada bukti bahwa betapa posmodernisme telah berhasil menarik perhatian masyarakat dan menempatkan dirinya ke posisi sebagai ‘pejuang’ dan ‘pelindung’ keadilan serta hak azasi manusia. Posmodern menjamin bahwa yang kecil dan minoritas tidaklah harus tersingkir dan tertindas, melainkan memberikan ruang yang terbuka bagi si kecil dan si minoritas untuk memperjuangkan haknya untuk hidup.

Kebenaran rasionalitas sains yang dijunjung tinggi oleh modernitas telah dibongkar oleh posmodern. Posmodern menunjukkan bahwa kebenaran tidak hanya bisa dimonopoli oleh empirisme sains, namun juga bisa ditentukan oleh hal lain yang terkadang tidak bisa diketahui dengan jelas ukurannya. Mungkin benar bahwa rasionalitas sains bisa menjawab tuntutan manusia akan segala kemudahan dan kepraktisan dalam hidup, namun sains pastinya tidak akan bisa menyelesaikan persoalan keadilan yang tidak akan pernah bisa diukur dengan teknologi alat ukur apapun. Akan menjadi sangat irasional jika menyelesaikan persoalan yang berkaitan dengan keadilan dan perikemanusiaan dengan menggunakan hitung-hitungan komputer. Saat inilah, rasionalitas lain yang lebih ‘manusiawi’, misalnya humaniora, mengambil alih. Dengan demikian, posmodern memberikan ruang yang luas dan peluang penghargaan terhadap ilmu-ilmu tentang budaya dan manusia  yang bersifat non-sains.

Akan tetapi, di sisi lain dan terlepas dari hal di atas, posmodern sebenarnya juga menciptakan peluang untuk terjadinya situasi chaos yang lain. Di dalam sebuah dunia yang posmodern, dimana minoritas diakui keberadaannya dengan dilandasi semangat untuk tidak saling memberangus, semua memiliki kesempatan yang sama untuk berteriak menyuarakan suaranya. Suara minoritas dan suara mayoritas, dalam cita-cita posmodern, memiliki hak yang sama untuk terus eksis dan bertahan. Usaha untuk bertahan itu bisa saja membuat yang minoritas menjadi semakin kuat dan menjadi mayoritas, sedangkan yang mayoritas bisa saja menjadi yang minoritas. Di sisi lain, semangat posmodern bisa saja tiba-tiba terlupakan ketika si minoritas yang kini jadi mayoritas mencapai sebuah status quo. Keinginan untuk mempertahankan status quo tersebut bisa jadi malah membuat kelompok tersebut menciderai semangat posmodernisme, sehingga terjadi pemberangusan terhadap minoritas yang lain. Hal seperti ini mungkin saja bisa terjadi karena tidak semua orang memiliki motivasi yang sama dari awal hingga akhir. Kecenderungan motivasi bisa saja berubah seiring berjalannya waktu dan godaan kemapanan yang begitu kuat. Oleh karena itu, harus ada sikap antisipatif dalam menyikapi hal ini.

Hubungan Posmodernisme dengan Televisi dan Film

Tidak bisa dipungkiri, televisi dan film saat ini merupakan dua media yang sangat digemari oleh masyarakat. Televisi dan film telah menjadi dua buah sarana hiburan yang sangat efektif, murah, sekaligus instan. Kubey dan Csikszentmihalyi (dalam Storey 9) mencatat, setidaknya saat ini masyarakat seluruh dunia telah mencapai 3,5 milyar jam yang digunakan untuk menonton televisi. Ini membuat acara menonton televisi menjadi sebuah kegiatan yang paling populer dilakukan saat waktu senggang. Film sendiri juga telah menjadi sebuah hiburan yang selalu ditunggu-tunggu oleh jutaan penggemarnya. Sehingga tidaklah mengherankan apabila muncul protes manakala ada sebuah perusahaan pengekspor film yang menghentikan pasokan film Hollywood ke Indonesia karena disebabkan oleh ketentuan pajak baru pemerintah yang mereka nilai tidak rasional.

Televisi dan film, pada kenyataannya, telah berkembang menjadi dua buah media yang sangat besar perannya tidak hanya dalam menjadi sarana hiburan, tetapi juga sebagai media penyebar budaya populer. Jangkauan televisi yang begitu luas berdampak pada cepatnya arus informasi yang bisa diakses oleh masyarakat, yang pada akhirnya mempercepat pula penyebaran suatu budaya populer. Tak sedikit anak-anak muda yang menjadi Beliebers, fans berat Justin Bieber, karena menyaksikan bagaimana memukaunya penampilan sang artis bagi mereka melalui tayangan televisi. Di lain pihak, sudah bukan rahasia lagi bahwa banyak anak muda yang melihat budaya populer Amerika Serikat sebagai sebuah panutan dalam kehidupan sehari-hari sebagai efek dari melihat film-film yang diproduksi oleh Hollywood.

Dalam kaitannya dengan posmodernisme, televisi dan film telah menjadi sebuah media yang sangat besar pula perannya dalam membawa semangat posmodernitas menyebar ke seluruh dunia. Di lain pihak, seperti dua sisi mata uang yang tak terpisahkan, paradigma-paradigma posmodernisme sebenarnya juga telah mempengaruhi perkembangan kedua media ini di saat yang bersamaan.

Sebagaimana yang telah saya singgung di atas, proyek posmodernitas telah memicu bertambahnya perhatian terhadap masalah-masalah yang berkaitan dengan manusia dan kebudyaan. Hal ini menyebabkan pula bergesernya trend tema yang diangkat dalam media massa dan film. Saat ini perhatian masyarakat lebih tertarik kepada issu-issu kemanusiaan, dan hanya sebagian kecil orang yang melihat perkembangan teknologi sebagai perhatian utama. Yang lebih menarik lagi, perkembangan teknologi ini malah digunakan sebagai sarana untuk lebih memberikan perhatian terhadap issu-issu tersebut.

Sebagai contoh, beberapa waktu yang lalu televisi di Indonesia menayangkan bagaimanakah perjuangan seorang perempuan yang harus menjalani proses hukum akibat dari tuntutan sebuah rumah sakit yang tidak terima atas curahan hati wanita tersebut kepada teman-temannya karena merasa kurang puas terhadap pelayanan rumah sakit tersebut. Perempuan tersebut dituntut membayar uang ganti rugi kepada rumah sakit sebanyak 1 milyarkarena telah dianggap mencemarkan nama baik rumah sakit tersebut.

Para pemirsa televisi yang menyaksikan kejadian ini melihat bahwa telah terjadi sebuah ketidakadilan dan usaha pembelengguan kebebasan berbicara dan berpendapat. Tidak sedikit pula yang melihat kejadian tersebut sebagai sebuah tindakan arogan dari pihak rumah sakit yang hanya berorientasi pada keuntungan sepihak, karena sebenarnya tidak ada kerugian yang nyata yang diderita rumah sakit tersebut. Yang lain melihatnya sebagai sebuah aksi nyata bagaimana hukum tidak bisa bertindak dengan adil, sesuai hati nurani, dalam menghadapai permasalahan yang melibatkan seorang perempuan dari keluarga sederhana dengan rumah sakit yang memiliki aset milyaran rupiah. Sebuah aksi pun akhirnya digalang oleh para pemirsa televisi ini melalui facebook, yang notabene adalah sebuah produk teknologi informasi. Tak disangka, dukungan kepada perempuan itu mengalir deras melalui dunia maya. Banyak orang yang mengecam tindakan arogan rumah sakit dan ketidakadilan persidangan. Ada juga yang memprakarsai aksi berupa pengumpulan koin yang nantinya akan digunakan untuk membayar tuntutan denda tersebut. Televisi yang terus menyiarkan perkembangan kasus itu membuat semakin banyak orang Indonesia yang mengetahui. Di luar dugaan, dukungan terhadap perempuan itu terus mengalir dari berbagai lapisan masyarakat di seantero Indonesia. Banyak daerah yang mendirikan posko pengumpulan koin kepedulian tersebut. Koin yang terkumpul pun mencapai nilai yang fantastis. Pada akhirnya, melihat respon masyarakat yang begitu luar biasa dan massif, pihak rumah sakit memutuskan untuk mencabut semua tuntutan, dan perempuan itu terbebas dari semua tuduhan.

Contoh di atas telah membuktikan bagaimana peran televisi yang mendorong kristalisasi semangat posmodernisme di kalangan masyarakat Indonesia baru-baru ini. Di lain pihak, televisi mengetahui bahwa masyarakat saat ini tengah tertarik dengan perjuangan semangat posmodernisme, sehingga tema-tema yang diangkat pun selalu yang bersifat humaniora dan perjuangan melawan ketidakadilan. Hal ini bisa dibuktikan dari maraknya acara yang menonjolkan kemiskinan, ketidakadilan hukum, perlakuan diskriminatif pemerintah, dsb.

Di dunia film, khususnya film Hollywood, posmodern juga bisa dirasakan sangat besar pengaruhnya. Munculnya paradigma posmodernisme telah mengubah cara pandang para penonton terhadap kualitas suatu film. Bak gayung bersambut, paradigma ini juga mengubah cara pandang para sineas dalam menciptakan sebuah film baru dengan standar cerita yang baru pula. Film-film tidak lagi hanya bercerita tentang bagaimanakah keseruan sebuah perkelahian antara sang jagoan dan si musuh utama, namun juga bercerita bagaimana sebenarnya sisi kemanusiaan dari dua orang tersebut. Film-film posmodern tidak hanya menunjukkan bagaimana seorang jagoan tiba-tiba menjadi jagoan, dan seorang penjahat tiba-tiba menjadi jahat, namun juga menggambarkan dengan komprehensif bagaimanakah latar belakang kehidupan manusiawi kedua karakter tersebut yang pada akhirnya memicu mereka untuk menjadi baik atau menjadi jahat. Dalam perspektif film ini, tidak semua penjahat adalah setan yang sangat jahat, dan tidak semua jagoan adalah malaikat yang sempurna dan tidak pernah melakukan kesalahan. Semua tema film diangkat dengan merujuk pada kenyataan kemanusiaan manusia pada umumnya.

Sebagai contohnya adalah film trilogi Spider-Man yang prekuelnya mulai ditayangkan pada tahun 2002. Sebelumnya, film Spider-Man selalu disajikan dalam bentuk serial televisi baik itu animasi atau kartun, maupun yang tidak. Pada film Spider-Man versi serial, sang tokoh utama, Peter Parker, selalu digambarkan sebagai seorang yang baik, pahlawan super yang selalu bersembunyi di balik identitas sebagai seorang wartawan dan mahasiswa. Serial-serial Spider-Man ini selalu menonjolkan bagaimanakah kebaikan melawan kejahatan melalui adu jotos dan kecerdikan. Pihak yang jahat selalu digambarkan terobsesi dengan kejahatannya, sedang sang manusia laba-laba selalu digambarkan dengan segala kebosanan dan anecdote yang terjadi selama ia menjadi ‘manusia biasa’. Ketika menjadi superhero, ia akan berubah menjadi sosok yang melakukan segalanya dengan kekuatannya demi kebaikan.

Black SpidermanBerbeda dengan film-film serial tersebut, film Spider-Man versi layar lebar tahun 2002 lebih mengedepankan bagaimanakah perasaan dan emosi masing-masing karakter. Film ini tidak hanya menampilkan special effects adegan perkelahian, yang menurut saya pada waktu itu, sangat mengagumkan, namun juga memperlihatkan bagaimanakah setiap karakter merasakan emosinya sendiri ketika menghadapi permasalahan. Penonton seakan diajak untuk menyelami perasaan Peter Parker ketika membiarkan seorang penjahat kabur hanya karena ia merasa jengkel terhadap manajemen tempat pertarungan dimana ia berusaha mendapatkan uang untuk membeli mobil sebagai alat mencari perhatian perempuan yang disukainya, Mary Jane. Di saat yang lain penonton juga ditunjukkan betapa akhirnya Peter Parker sangat menyesal akan kematian pamannya yang malah dibunuh oleh penjahat yang telah dibiarkannya kabur itu. Suasana hati Peter Parker ketika mengingat pesan terakhir pamannya juga digambarkan dengan sangat mendalam, sehingga saya pun yakin tidak sedikit penonton yang mengingat adegan itu sebagai adegan yang paling menyentuh sepanjang film.

Di sekuel yang lain, yaitu Spider-Man 2 dan 3, penonton diajak untuk melihat bagaimanakah para penjahat, yaitu Dr. Oct dan The Sandman, memiliki emosi yang sama dengan manusia pada umumnya. Film ini menunjukkan bahwa seorang penjahat dalam cerita superhero tidak selalu terobsesi dengan kejahatannya dan bahkan ia melakukan kejahatan tersebut karena suatu alasan yang dalam perspektifnya sangat kuat. Seorang penjahat super awalnya bisa menjadi jahat karena ia terpaksa. Bagi Dr. Oct, misalnya, ia menjadi jahat karena ia merasa penelitiannya sudah tidak didukung lagi oleh Harry Osborn karena sebuah kegagalan demonstrasi. Ia merasa penelitian itu adalah hidupnya, sehingga ia bertekad untuk meneruskan proyeknya tersebut dengan cara apapun, termasuk merampok bank. Sedangkan bagi The Sandman alias Flint Marko, motivasinya menjadi penjahat adalah ketidakberdayaannya dalam mencari uang untuk berobat putrinya yang sedang sakit. Ia terpaksa merampok, dan untuk itu ia harus dipenjara. Kerinduannya dan rasa khawatirnya kepada putrinya mendorongnya untuk melarikan diri sampai akhirnya ia terperosok ke dalam sebuah wahana eksperimen pasir yang membuatnya menjadi The Sandman. Pada akhir film terungkap bahwa ia tak pernah berniat untuk melakukan tindak kejahatan jika karena tidak merasa terpaksa.

Film trilogi Spider-Man tersebut seakan membawa penontonnya kepada sensasi baru dalam menyaksikan sebuah film Superhero. Di satu sisi, penonton menginginkan sang jagoan selalu menang melawan orang-orang yang melakukan kejahatan, di sisi lain penonton sedikit dibingungkan oleh perasaan maklum terhadap alasan ‘keterpaksaan’ para penjahat itu dalam proses menjad ‘jahat’. Pada akhirnya sang manusia laba-laba memang selalu bisa melanjutkan kehidupannya dengan bahagia untuk sementara, namun dalam trilogi itu tidak ada kepastian absolut yang menunjukkan bahwa Spider-Man selalu menang melawan para ‘penjahat’. Yang ada adalah sikap ‘mengalah’ dari beberapa ‘penjahat’ ataupun pemakluman yang muncul pada diri sang superhero—dimana, tentu saja, ini tidak berlaku ketika Spider-Man melawan Green Goblin dalam prekuel film itu. Mungkin hal yang tersisa pada penonton setelah menyaksikan film ini adalah berbagai pertanyaan yang biasanya tidak muncul ketika menyaksikan film-film lain. Apapun itu, pada dasarnya film ini memberikan kebebasan kepada penontonnya untuk menyimpulkan: apakah akan menganggap sang superhero adalah satu-satunya panutan sempurna untuk dikagumi, ataukah malah merasa kasihan dengan para ‘penjahat’ itu.

Pascastrukturalisme dan Dekonstruksi

Pascastrukturalisme, atau pos-strukturalisme, dan dekonstruksi adalah paradigma pemikiran yang memiliki ciri dan membawa semangat posmodernisme. Pos-strukturalisme dan dekonstruksi mengkritik situasi kemapanan yang diusung oleh proyek modernitas, dalam hal ini adalah pemikiran strukturalisme.

Pos-strukturalisme pertama kali muncul di Prancis pada akhir tahun 1960an. Dua tokoh utama yang sering dikaitkan dengan pemunculan pemikiran ini adalah Jaques Derrida dan Roland Barthes. Roland Barthes awalnya sebenarnya adalah seorang strukturalis, namun pada perkembangannya, karya-karyanya cenderung menunjukkan ciri-ciri pos-strukturalis (Barry 65). Derrida, sebagai tokoh pos-strukturalisme mencoba menawarkan metode dekonstruksi untuk mengatasi problem modernitas (Santoso 257). Dekonstruksi sendiri merupakan sebutan untuk postrukturalisme milik Derrida yang mana merupakan versi postrukturalisme pertama yang mencapai Amerika Serikat (Bertens 93).

Jacques Derrida

Pos-strukturalisme merupakan penolakan simultan dan berkelanjutan terhadap strukturalisme—tidak hanya strukturalisme sastra, namun bahkan strukturalisme antropologi Lévi-Strauss. Pos-strukturalisme tidak dapat dipahami tanpa memahami strukturalisme. Hal ini karena pos-strukturalisme meneruskan perspektif strukturalisme yang anti-humanis dan mengikuti apa yang diyakini oleh strukturalisme, yaitu bahwa bahasa adalah kunci dari pemahaman kita terhadap diri kita sendiri dan dunia. Akan tetapi, meskipun meneruskan anti-humanisme strukturalis dan berfokus kepada bahasa, pos-strukturalisme secara terus-menerus ‘mengacau’ strukturalisme dengan benar-benar mempertanyakan—melakukan dekonstruksi—beberapa asumsi utama dari strukturalisme dan metode-metode yang diambil dari asumsi-asumsi tersebut (Bertens 93).

Menurut Terry Eagleton (192), strukturalisme umumnya puas jika ia dapat mebagi-bagi teks menjadi oposisi biner—tinggi/rendah, terang/gelap, Alam/Budaya, dan sebagainya—dan menyingkap logika cara kerjanya. Pos-strukturalisme mencoba menunjukkan bagaimana oposisi demikian, agar dapat tetap di tempatnya, terkadang malah membalik atau meruntuhkan dirinya sendiri, atau perlu membuang ke pinggiran teks detail-detail tertentu yang mengusik, yang dapat dibuat kembali dan menyusahkannya.

Pos-strukturalisme membedah sebuah teks dengan mengunakan metode dekonstruksi. Metode dekonstruksi ini ditujukan untuk membongkar sifat totaliter dari sistem, terutama yang tercermin dalam bahasanya (Santoso 257). Metode dekonstruksi ini bisa disebut juga sebagai pos-strukturalisme ‘terapan’, yang mana merujuk pada cara membaca yang sebuah teks dengan melawan teks itu sendiri—reading the text against itself. Sebuah cara untuk menjelaskan hal ini adalah dengan mengatakan bahwa membaca dekonstruktif bertujuan untuk membuka dimensi yang tak sadar dari teks daripada dimensi yang sadar (Barry 70-1).

Lebih jauh mengenai pembacaan dekonstruktif, J. A. Cuddon (dalam Barry 72) mengatakan bahwa sebuah teks dapat dibaca dan dianggap mengatakan sesuatu jika sangat berbeda dengan apa yang tampaknya dikatakan. Teks tersebut seakan membawa makna signifikansi yang plural atau mengatakan hal-hal yang berbeda dari makna tunggal yang stabil. Jadi, dekonstruksionis melakukan apa yang disebut sebagai pembacaan oposisional, yaitu pembacaan yang bertujuan untuk menguak kontradiksi dan inkonsistensi internal di dalam teks, dengan maksud untuk menunjukkan ketidakbersatuan atau perpecahan (disunity) yang sebenarnya mendasari kesatuan yang nampak pada teks tersebut. Dalam rangka mencapai tujuannya, proses dekonstruksi akan sering memilih dan memusatkan perhatian pada sebuah detil dari teks yang kelihatan insidental—adanya metapora tertentu, misalnya—lalu kemudian menggunakannya sebagai kunci dari keseluruhan teks, sehingga semua hal dibaca melaluinya (Barry 72).

Ketika berbicara mengenai strukturalisme, kita membahas bagaimana para strukturalis mencari, di dalam teks, fitur-fitur seperti paralel, echo, refleksi, dan seterusnya. Efek dari melakukan hal ini adalah seringkali untuk menunjukkan kesatuan tujuan yang ada di dalam teks, seolah-olah teks tersebut mengetahui apa yang ingin ia lakukan dan telah mengarahkan segalanya ke arah tujuan ini. Sebaliknya, para dekonstruksionis bertujuan untuk menunjukkan bahwa teks sedang bertempur dengan dirinya sendiri: bagaikan sebuah rumah yang dibagi dan timbul perpecahan. Para dekonstruksionis mencari bukti kesenjangan, pecahan, celah, dan diskontinuitas dari segala hal (Barry 72). Apa yang dicari kemudian oleh pos-strukturalis adalah penemuan ketidakharmonisan dalam suatu teks. Oleh karena itu, para praktisi pos-strukturalisme akan mencari kontradiksi, paradoks, konflik, aporia, dan seterusnya (lih. Barry 72-3) dalam sebuah teks. Bisa dikatakan bahwa siasat dari kritik dekonstruksi adalah menunjukkan bagaimana teks akan mempermalukan logikanya sendiri; dan dekonstruksi menunjukkan hal ini dengan menempel pada poin-poin ‘gejala’, aporia atau impasnya makna, dimana teks mengalami kesulitan, melepaskan diri, menawarkan untuk mengontradiksi dirinya sendiri (Eagleton 193).

Dalam membedah teks, seorang praktisi pos-strukturalisme akan berusaha untuk mencari ‘textual subsconscious’, dimana makna yang ingin diungkapkan oleh teks mungkin saja secara langsung berbeda dari makna yang tertangkap di permukaan. Untuk melakukan hal ini, ia akan memfokuskan perhatian fitur-fitur permukaan pada kata-kata—kesamaan suara, akar makna-makna kata, sebuah metafora yang ‘mati’ dan membawanya ke permukaan, sehingga mereka menjadi penting untuk makna secara keseluruhan. Seorang pos-strukturalis juga akan berusaha menunjukkan bahwa teks ditandai dengan perpecahan daripada persatuan, serta berkonsentrasi pada satu bagian dan menganalisanya dengan sangat intensif sehingga tidak mungkin untuk mempertahankan sebuah pembacaan ‘univocal’ dan bahasa meledak menjadi ‘makna yang beragam’. Pos-strukturalis selanjutnya akan mencari perubahan dan perpecahan dari berbagai macam hal pada teks dan melihatnya sebagai bukti bahwa ada yang direpresi atau disembunyikan atau dilupakan diam-diam oleh teks. Diskontinuitas ini jading disebut sebagai ‘fault-lines’ (kesalahan baris), sebuah metafora geologi yang mengacu pada patahan pada formasi bebatuan yang memberikan bukti atas gerakan atau aktivitas sebelumnya (Barry 73). Kebiasaan tipikal Derrida sendiri dalam membaca adalah menangkap sebuah fragmen yang sepertinya berada di pinggir karya—catatan kaki, istilah, atau citra minor yang sering muncul, acuan yang kasual—dan mengerjekannya dengan rajin hingga fragmen tersebut mengancam akan mencerai-beraikan oposisi yang mengatur teks secara keseluruhan (Eagleton 192-3).

Di dalam kerangka pos-strukturalisme, sebuah teks bisa terdekonstruksi dengan, salah satunya, mengangkat munculnya konflik dalam menginterpretasikan teks tersebut. Munculnya konflik dalam interpretasi dapat mengakibatkan munculnya pamahaman yang lain yang menandakan ketidakstabilan bahasa. Atau, dengan mengangkat pemahaman lain yang membuat teks tersebut pada akhirnya tidak bisa menjawab pertanyaan yang awalnya seperti bisa dijawabnya (Tyson 265).

Cara lain yang bisa digunakan adalah mempertanyakan ideologi apa yang tampaknya ingin diangkat oleh teks tersebut. Dengan menggunakan oposisi biner dan bukti-bukti yang saling bertolak belakang—paradoks, kontradiksi, dst.—yang membangun tema utama teks tersebut, dekonstruksi menunjukkan betapa ideologi yang diangkat dalam teks tersebut sebenarnya terbatasi (Tyson 265).

Metode pendekonstruksian teks seperti di atas dapat memperkaya pembacaan kita terhadap teks tersebut, sehingga dapat membantu kita melihat beberapa ide penting yang diilustrasikan di dalam teks itu yang mana tidak bisa kita baca dengan jelas dan mendalam ketika mengaplikasikan cara membaca yang seperti biasanya, tidak menggunakan metode dekonstruksi. Selain itu, metode dekonstruksi dapat membantu kita dalam melihat betapa bahasa dapat membutakan kita terhadap ideologi yang terdapat di dalamnya (Tyson 266).

Dekonstruksi menolak konsep-kosep totalitas dan esensi, sehingga menghasilkan kebenaran yang plural, unik, dan relatif. Akan tetapi, metode pendekonstruksian di atas pada akhirnya justru dikhawatirkan akan menjebak pembaca dalam ambiguitas dan mengarah pada nihilisme. Sifat paradoks, kontradiksi, inkonsistensi, ambivalensi, dilematik, dan tidak pasti pemikiran Derrida inilah yang dikhawatirkan akan menggiring pembaca menuju situasi yang serba tidak pasti dan ambigu. (Santoso 256-7).

Simpulan

Tidak terpungkiri, modernitas telah membawa manusia ke tingkat dimana teknologi mengalami kemajuan yang sangat pesat, lebih dari masa-masa sebelumnya. Di saat yang bersamaan, rasionalitas manusia, sebagai ‘mesin’ utama penghasil teknologi, sangat dijunjung tinggi. Kecenderungan ini pada perkembangannya menyebabkan munculnya konsep-konsep totalitas dan status quo yang menjadi ciri khas modernisme.

Di tengah-tengah hegemoni konsep-konsep modernisme tersebut muncullah pemikiran-pemikiran posmodern yang membawa kritik serta evaluasi tajam terhadap perjalanan proyek modernitas yang dinilai gagal menjalankan cita-citanya. Posmodernisme melihat bahwa modernitas yang pro hegemoni dan status quo malah menyebabkan bentuk kesengsaraan yang lain, terutama bagi kelompok-kelompok dan narasi-narasi yang termarjinalkan. Oleh karena itu, dengan menolak metanarasi, posmodernisme mencoba membuktikan bahwa kebenaran pengetahuan tidak selayaknya menjadi sebuah monopoli. Ada sisi kebenaran-kebenaran pengetahuan lain yang juga benar, yang selama ini terpinggirkan oleh narasi besar tersebut. Dengan ini posmodernisme bercita-cita akan hadirnya sebuah keadilan dan harmonisasi di tengah-tengah perbedaan. Inilah, pula yang membuat posmodernisme layak dan (sepertinya) wajib untuk dipelajari.

Paradigma pemikiran posmodern tampaknya kemudian menjadi disukai oleh masyarakat. Dengan membawa semangat keadilan dan perayaan perbedaan, posmodern terbukti banyak mempengaruhi pemikiran masyarakat masa ini, termasuk juga pada bisnis film dan televisi. Hal ini berakibat pada munculnya perubahan-perubahan tren yang kembali memunculkan isu-isu yang berkaitan dengan humaniora yang selama ini terpinggirkan. Televisi dan film semakin banyak yang mengambil tema-tema tersebut, yang justru membawa nuansa baru dalam dunia hiburan di seluruh dunia.

Di bidang bahasa dan sastra, pemikiran posmodernisme ditandai dengan munculnya gugatan atas strukturalisme yang telah menjadi ikon proyek modernisme. Bentuk gugatan ini dalah munculnya pemikiran pascastrukturalisme dengan metode dekonstruksinya. Pascastrukturalisme menolak anggapan strukturalisme yang mengatakan bahwa teks memiliki kesatuan. Sebaliknya, pascastrukturalisme menunjukkan bahwa sebenarnya teks dan bahasa merupakan sesuatu yang tidak pernah stabil. Hal ini tentu saja membawa cara pemahaman yang baru atas sebuah teks dan bahasa.


Daftar Pustaka

Barry, Peter. Beginning Theory. Manchester: Manchester University Press, 2002.

Bertens, Hans. Litherary Theory: The Basics. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2008.

Eagleton, Terry. Teori Sastra: Sebuah Pengantar Komprehensif. Terj. Harfiah Widyawati dan Evi Styarini. Yogyakarta: Jalasutra, 2006.

Rivkin, Julie dan Michael Ryan. Literary Theory: An Athology. Edisi Kedua. Victoria: Blackwell Publishing, Ltd., 2004.

Santoso, Listiyono, dkk. Seri Pemikiran Tokoh: Epistemologi Kiri. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2007.

Selden, Raman, dkk. A Reader’s Guide to Contemporary Literary Theory. Edisi Kelima. Edinburg: Pearson Education, Ltd., 2005.

Storey, John. Cultural Studies and The Study of Popular Culture: Theories and Methods. Edinburgh: Edinburgh University Press, 1996.

Tyson, Lois. Critical Theory Today: A User-friendly Guide. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2006.

 
 

Tags: ,

Teori Transactional Reader-response


Apakah “sastra” itu? Terry Eagleton dalam bukunya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berjudul Teori Sastra: Sebuah Pengantar Komprehensif , mengatakan bahwa sastra adalah tulisan yang dinilai tinggi. Saya tidak ingin membahas tentang pengertian ini, namun saya tertarik pada kata “tulisan” dalam pengertian tersebut. Dengan kalimat yang sangat sederhana, jika saya boleh menyimpulkan, karya sastra adalah selalu berbentuk tulisan atau teks. Jika teks tersebut telah mendapat predikat sebagai karya sastra, tentunya sesuai dengan pengertian di atas, maka teks itu pastilah memiliki nilai yang tinggi. Kenapa memiliki nilai yang tinggi? Karena pastilah teks tersebut memiliki makna tertentu. Lalu, bagaimana sebuah teks dapat bermakna?

Sebagai jawaban pertanyaan tersebut, menurut Martin McQuillan (84), sebuah teks hanya akan menjadi bermakna jika teks tersebut dibaca, atau saat ketika pembaca berinteraksi dengan kata-kata pada halaman teks tersebut dalam rangka memproduksi makna. Ia menyebut kegiatan membaca sebagai sebuah partisipasi aktif dari pembaca untuk membangun makna dari secarik tulisan. Membaca, oleh karena itu, merupakan sesuatu dimana pembaca memiliki peran di dalamnya dan merupakan sesuatu yang terjadi selama periode waktu tertentu. Dalam terminologi McQuillan, membaca hanya terjadi ketika pembaca benar-benar membaca (berpartisipasi secara aktif dalam pembangunan makna) sebuah teks yang benar-benar ada.

Apa yang diungkapkan oleh McQuillan di atas menunjukkan begitu pentingnya peranan pembaca dalam pemaknaan sebuah karya sastra. Karena itulah, tak bisa disangkal lagi bahwa pembaca sebenarnya adalah pemberi nilai pada sebuah karya sastra. Tinggi rendahnya nilai sebuah karya sastra ditentukan oleh bagaimana respon para pembaca teks tersebut. Berdasarkan dari hal-hal tersebut, muncullah sebuah konsep teori tentang respon para pembaca yang lebih dikenal sebagai Reader-response Theory.

Dalam perjalanannya, teori respon pembaca mengalami banyak perkembangan. Berbagai macam variasi dari teori ini muncul dengan perspektif dan fokus kajian yang berbeda-beda. Salah satu teori yang sekaligus akan menjadi fokus pembahasan kali ini adalah teori Transactional Reader-response. Sama seperti teori respon pembaca pada umumnya, teori ini juga melihat pembaca sebagai objek yang sangat penting dalam pembentukan makna. Lalu, apa yang spesial dari teori ini? Pertanyaan tersebut akan terjawab dalam pembahasan di bagian selanjutnya.

Sejarah dan Konsep Dasar Reader-response.

Teori respon pembaca (reader–response theory) kontemporer dikembangkan dari hermeneutika filosofis dan fenomenologi tahun 1950-an (Gregory 174). Namun, perhatian pada proses membaca sebenarnya sudah muncul selama tahun 1930-an sebagai reaksi terhadap kecenderungan yang tumbuh untuk menolak peran pembaca dalam penciptaan makna, yang merupakan prinsip formal dari New Criticism yang mendominasi praktek kritis pada 1940-an dan 1950-an. Dalam New Criticism, makna sebuat karya sastra terletak pada teks itu sendiri dan terlepas dari apapun. Makna tersebut  bukanlah hasil dari niatan pengarang dan tidak pula bisa berubah oleh respon pembaca. New Criticsberpendapat bahwa perhatian terhadap respon pembaca akan membuat rancu pengertian antara apakah teks tersebut sebenarnya dengan apa yang dilakukan oleh teks tersebut (what the text is with what the text does). Teori respon pembaca berpendapat bahwa arti sebuah teks tidak dapat dipisahkan dari apa yang dilakukan (dikatakan) oleh teks tersebut. Teori yang tidak mendapatkan banyak perhatian hingga 1970-an tersebut setidaknya meyakini dua hal: (1) bahwa peran pembaca tidak dapat dipisahkan dari pemahaman kita terhadap karya sastra, dan (2) bahwa para pembaca tidaklah secara pasif mengkonsumsi makna yang disajikan oleh sebuah teks sastra objektif; melainkan secara aktif menciptakan makna yang mereka temukan dalam karya sastra (Tyson 170).

Keyakinan bahwa para pembaca secara aktif membuat makna, sebagaimana di atas, tentu saja berarti bahwa pembaca yang berbeda dapat dapat membaca sebuah teks yang sama dengan cara yang berbeda. Bahkan, para ahli teori respon pembaca meyakini bahwa seorang pembaca yang membaca sebuah teks pada dua kesempatan yang berbeda mungkin akan menghasilkan makna yang berbeda pula. Hal ini dikarenakan banyaknya variabel yang memberikan kontribusi terhadap pengalaman kita atas teks tersebut, misalnya pengetahuan yang kita peroleh dari pembacaan pertama dan kedua, pengalaman pribadi yang muncul di sela-sela kedua pembacaan tersebut, pergantian mood (suasana hati) di saat jeda dua pembacaan itu, ataupun pergantian tujuan dalam membaca teks tersebut (Tyson 170).

Sebagai contoh untuk memperjelas uraian di atas, ada seorang pengusaha kaya yang berniat membeli sebuah mobil mewah. Oleh pihak dealer ia diberi sebuah brosur mengenai spesifikasi dan keunggulan mobil yang dibelinya. Ketika selesai membaca brosur tersebut sang pengusaha menjadi tertarik dengan segala fasilitas dan kemewahan yang akan ia dapatkan jika membeli mobil itu. Akhirnya ia membeli mobil tersebut. Baru dua bulan berselang, badai krisis ekonomi yang dahsyat melanda, sehingga mengakibatkan kebangkrutan bisnisnya. Saat itu ia kehilangan segalanya dan terbebani hutang yang sangat besar serta harus menyelesaikan hutang tersebut secepatnya. Ia mencoba mencari jalan keluar, namun belum mendapatkannya juga. Tanpa sengaja, ia menemukan brosur mobil mewah yang pernah ia beli. Ia pun membaca kembali brosur mobil tersebut dan menemukan bahwa yang membuat mahal mobil itu adalah spesifikasinya yang mewah, yang sebenarnya di sisi lain juga menjadikannya memiliki kelemahan, yaitu mudah dicuri dengan beberapa peralatan khusus yang sederhana. Sang mantan pengusaha berpendapat bahwa untuk mengatasi masalah keuangannya, ia bisa mencuri sebuah mobil dengan tipe sama dengan di brosur, lalu menjualnya.

Hal di atas memberikan gambaran bahwa ketika sang pengusaha masih kaya ia memaknai apa yang tersurat di dalam brosur sebagai suatu bentuk kesempatan melegitimasi statusnya sebagai orang kaya, yaitu dengan cara membeli mobil mewah tersebut. Akan tetapi, ketika jatuh miskin dan memerlukan uang dalam jumlah yang sangat besar dalam waktu yang cepat, ia memaknai teks dalam brosur tersebut sebagai sebuah kesempatan untuk melakukan tindak kejahatan dalam rangka menyelesaikan persoalan finansialnya. Pengalaman yang muncul di sela dua waktu pembacaan brosur oleh pengusaha tersebut serta perubahan mood dan motivasi yang mengikutinya telah membuat sang pengusaha berubah dalam memaknai isi dari brosur itu. Dengan kata lain, teks tersebut pada akhirnya berubah maknanya bagi si pengusaha. Hal ini menegaskan bahwa sebuah teks tertulis bukanlah sebuah objek, walaupun memiliki keberadaan secara fisik, namun  merupakan sebuah peristiwa yang terjadi di dalam diri seorang pembaca, yang mana respon pembaca tersebut merupakan hal paling penting dalam pembentukan makna teks (Tyson 172).

Teori Transactional Reader-response.

Teori respon pembaca transaksional (transactional reader-response) seringkali dihubungkan dengan Louise Rosenblatt, karena ia banyak sekali menyumbangkan pemikiran-pemikiran dalam perkembangan teori ini.Transactional reader-response membahas tentang transaksi antara teks dengan pembaca. Rosenblatt tidak menolak pentingnya teks dalam mendukung pembaca, namun ia berpendapat bahwa keduanya dibutuhkan dalam penciptaan makna (Tyson 173).

Lalu, bagaimanakah transaksi tersebut berjalan? Sebagaimana yang telah dibahas di atas, makna dari sebuah teks muncul pada pembaca dengan dipengaruhi oleh berbagai variabel. Sebuah teks bertindak sebagai suatu stimulus atau rangsangan dimana kita meresponnya dengan cara kita sendiri. Perasaan, ingatan, dan asosiasi akan muncul ketika kita membaca. Semua hal tersebut mempengaruhi kita dalam memahami dan memaknai sebuah teks. Karya sastra yang pernah kita baca sebelumnya, semua pengetahuan kita, dan bahkan kondisi fisik serta suasana hati kita saat ini juga mempengaruhi hal pemahaman dan pemaknaan tersebut. Ketika kita membaca, teks bisa berlaku sebagai cetak biru (blueprint) yang bisa digunakan untuk memperbaiki interpretasi kita ketika menyadari bahwa kita telah membuat sebuah penafsiran yang terlalu jauh dengan apa yang ditulis pada teks. Proses memperbaiki interpretasi ini biasanya berakibat pada kembalinya kita untuk membaca lagi bagian sebelumnya dalam rangka mempertimbangkan beberapa berkembangan dari teks yang telah kita temukan. Jadi, sebuah teks memandu kita untuk melakukan koreksi secara mandiri atas penafsiran kita dalam rangka membangun interpretasi yang lengkap. Sehingga penciptaan sebuah karya sastra, merupakan sebuah produk transaksi antara pembaca dan teks, yang mana keduanya sama-sama penting di dalam proses tersebut (Tyson 173).

Pada bukunya yang berjudul The Reader, The Text, The Poem, Rosenblatt memperkenalkan dua strategi pembacaan yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi motif dari para pembaca dan “transaksi” mereka dengan karya sastra. Yang pertama adalah pembacaan estetik (aesthetic reading), dimana pembaca mencurahkan perhatian khusus pada apa yang terjadi selama ia membaca (Davis dan Womack 54-5). Ketika kita membaca dalam mode estetik ini, kita mengalami sebuah hubungan pribadi dengan teks yang membuat perhatian kita fokus pada kehalusan emosi dari bahasanya dan mendorong kita untuk membuat penilaian (Tyson 173). Strategi yang kedua adalah pembacaan nonestetik (nonaesthetical reading), dimana pembaca memfokuskan perhatian pada jejak-jejak pengetahuan dan data yang akan tetap ada setelah proses membaca. Rosenblatt menyebut strategi ini sebagai sebuah pembacaan efferent, dimana pembaca membuat diri mereka sendiri tertarik pada apa yang akan diperoleh secara materi dari pengalaman membaca tersebut (Davis dan Womack 55). Ketika kita membaca dengan mode efferent, kita berfokus pada informasi yang termuat pada teks, seakan-akan teks tersebut adalah sebuah gudang fakta dan ide yang bisa kita bawa kemana-mana. Oleh karena itu, dalam rangka memunculkan transaksi antara teks dan pembaca, pendekatan atau strategi pembacaan kita terhadap teks haruslah secara estetik daripada efferent. Tanpa pendekatan estetik, tidak mungkin ada transaksi antara pembaca dan teks yang dapat dianalisa (Tyson 173-4).

Para pengikut Wolfgang Iser (seorang ahli sastra dari Jerman) mungkin akan menjelaskan apa yang oleh Rosenblatt disebut sebagai blueprint dan fungsi stimulus dari teks dengan istilah-istilah pemaknaan yang selalu ditawarkan oleh setiap teks: makna determinate dan makna indeterminate. Makna determinate merujuk pada apa yang disebut sebagai fakta dari teks, peristiwa-peristiwa tertentu pada alur cerita, atau deskripsi fisik yang jelas yang disediakan oleh kata-kata pada sebuah halaman. Kebalikannya, makna indeterminate, mangacu pada “celah” (“gaps”) pada teks—misalnya aksi yang tidak dijelaskan secara gamblang atau seakan-akan memiliki beberapa penjelasan—yang memungkinkan atau bahkan mengundang para pembaca untuk menciptakan penafsiran menurut mereka sendiri. Dengan demikian, pendekatan efferent Rosenblatt bergantung seluruhnya pada makna determinate, sedangkan pendekatan estetiknya bergantung baik pada makna determinate maupun makna indeterminate (Tyson 174).

Interaksi antara makna determinate dan indeterminate berakibat pada sejumlah pengalaman yang terus-menerus pada pembaca: retrospeksi, atau berpikir kembali ke apa yang sudah kita baca sebelumnya di dalam teks; antisipasi atas apa yang akan terjadi berikutnya, pemenuhan atau kekecewaan atas antisipasi kita; revisis atas pemahaman kita terhadap tokoh atau peristiwa; dan seterusnya. Pada suatu titik di sebuah karya sastra makna determinate sering muncul, namun di titik selanjutnya bisa saja makna indeterminate yang menjadi lebih sering keluar. Hal tersebut terjadi sejalan dengan sudut pandang kita yang berubah menjadi berbagai macam perspektif yang dihadirkan oleh, sebagai contoh, narator, tokoh-tokoh, dan peristiwa-peristiwa dari alur cerita yang tak terurai. Jadi, menurut Iser, teks itu sendiri menuntun kita melalui berbagai proses yang terlibat dalam penafsiran makna teks tersebut (Tyson 174).

Menurut para ahli teori transaksional, pembaca yang berbeda muncul dengan interpretasi yang berbeda namun dapat diterima (acceptable interpretation). Hal ini terjadi karena teks memungkinkan untuk munculnya berbagai makna yang dapat diterima, yaitu yang memiliki dukungan tekstual. Akan tetapi, karena adanya teks nyata yang terlibat dalam proses ini yang menjadi acuan respon kita, tidak semua pembacaan dapat diterima, bahkan beberapa pembacaan bisa saja lebih diterima dari yang lain (Tyson 174).

Aplikasi Singkat Teori Transactional Reader-response

THIRD GOD (to Wong). Water Seller, is it so hard to find a place to stay?

WONG. Nothing could be easier. It’s just me. I don’t go about it right.

THIRD GOD. Really? (He returns to the others. A Gentleman passes by.)

WONG. Oh dear, they’re catching on. (He accosts the Gentleman.) Excuse the intrusion, dear sir, but three Gods have just turned up. Three of the very highest. They need a place for the night. Seize this rare opportunity—to have real gods as your guests!

GENTLEMAN (laughing). A new way of finding free rooms for a gang of crooks.

(Exit Gentleman.)

WONG. (shouting at him).Godless rascal! Have you no religion, gentlemen of Setzuan? (Pause) Patience, illustrious ones! (Pause.) There’s only one person left. Shen Te, the prostitute. She can’t say no. (Calls up to a window.) Shen Te!

(Shen Te opens the shutters and looks out.)

WONG. They’re here, and nobody wants them. Will you take them?

(Prolog.86-108)

Kutipan drama di atas diambil dari karya Bertholt Brecht yang berjudul The Good Woman of Setzuan, adegan prolog, baris 86 sampai dengan 108. Sebagai gambaran umum, pada adegan tersebut dikisahkan, ada tiga orang dewa yang datang ke bumi dan menunaikan sebuah tugas penting, yaitu mencari satu orang baik di bumi sebagai syarat kesepakatan para dewa yang lain agar bumi tidak dihancurkan karena dianggap sudah tidak ada manusia baik di bumi. Seiring dengan berjalannya waktu, ketiga dewa tersebut tiba di sebuah kota bernama Setzuan, dan hari telah beranjak gelap. Di saat seperti itu mereka disambut oleh seorang penjual air, yang bernama Wong, yang telah mengetahui jati diri mereka sebagai dewa dan tujuan mereka datang ke bumi. Wong kemudian membantu ketiganya untuk mencari tempat menginap. Ia mencoba meminta bantuan kepada orang-orang Setzuan agar membantu para dewa tersebut.

Setelah membaca kutipan adegan di atas, dengan menggunakan pendekatan efferent, seorang pembaca dapat dengan mudah melihat bahwa dewa ketiga bisa melihat kesulitan Wong dalam mencari bantuan. Pembaca juga bisa melihat bahwa Wong dengan gigih berusaha membujuk seorang laki-laki yang lewat agar ia mau menolong dewa-dewa tersebut, namun si lelaki menolak mentah-mentah walaupun Wong sudah mengatakan bahwa orang-orang yang memerlukan pertolongan tersebut adalah benar-benar dewa. Laki-laki tersebut juga menunjukkan ketidakpercayannya terhadap apa yang dikatakan oleh Wong. Pada akhir kutipan pembaca bisa menyaksikan bahwa ternyata Wong masih memiliki orang terakhir yang dapat ia harapkan untuk menolong para dewa itu, yaitu seorang prostitusi bernama Shen Te.

Melalui pendekatan efferent, seorang pembaca bisa mendapatkan makna determinate seperti di atas. Namun, ketika yang bersangkutan ditanya mengenai mengapa Shen Te dijadikan pilihan terakhir oleh Wong, maka makna determinatetersebut tidak bisa memberikan cukup jawaban. Pembaca harus membaca dan melihat kembali adegan sebelum kutipan di atas serta mencermati setiap makna kalimat untuk menemukan makna indeterminate. Hal ini bisa dilakukan dengan mengaplikasikan pendekatan estetik.

Melalui pendekatan estetik, pembaca bisa memperhatikan bahwa alasan kenapa Shen Te menjadi orang terakhir yang dipilih oleh Wong adalah karena ia seorang prostitusi. Sebagaimana dikisahkan sebelumnya, alasan ketiga dewa tersebut adalah untuk mencari “orang baik” di bumi sebagai syarat agar bumi tidak dimusnahkan oleh para dewa. Hal tersebut telah diketahui oleh Wong, si penjual air. Manakala ia mendapati para dewa tersebut sampai di Setzuan ketika hari mulai gelap, Wong segera berinisiatif untuk mencari bantuan. Karena para dewa itu datang dengan membawa misi mulia, yaitu mencari “orang baik” di dunia, Wong tidak ingin mengecewakan mereka. Oleh karena itu, hal pertama yang ia lakukan adalah meminta pertolongan kepada orang-orang yang dianggapnya “baik”, salah satunya seorang laki-laki yang di dalam drama disebut GentlemanGentleman sendiri biasanya digunakan sebagai sebutan bagi laki-laki yang terhormat dalam budaya Eropa. Ketika si Gentleman menolak permohonannya untuk menolong tiga dewa, Wong menjadi geram dan hampir seperti kehabisan akal. Akhirnya, sebagai pilihan terakhir, ia memilih Shen Te. Shen Te sendiri menjadi pilihan terakhir Wong dikarenakan pekerjaannya sebagai prostitusi yang dianggap sebagai pekerjaan yang tidak baik. Prostitusi yang identik dengan citra wanita “nakal” membuat Wong pada awalnya segan untuk mempertemukan Shen Te dengan tiga dewa itu. Ia khawatir, jika dewa-dewa tersebut tahu siapa sebenarnya Shen Te, mereka akan marah dan langsung membatalkan misi mereka, yang tentunya berakibat pada hancurnya kehidupan manusia termasuk dirinya.

Daftar Pustaka

Brecht, Bertolt. The Good Woman of Setzuan. 1948. Terj. Eric Bentley. Types of Drama: Plays and Context. Ed. Sylvan Barnet, dkk. Edisi Kedelapan. New York: Longman, 2001. 1009-38.

Castle, Gregory. The Blackwell Guide to Literary Theory. Malden, USA: Blackwell Publishing, 2007.

Davis, Todd F. dan Kenneth Womack. Transitions: Formalist Criticism and Reader-Response Theory. New York: Palgrave, 2002.

Eagleton, Terry. Teori Sastra: Sebuah Pengatar Komprehensif. Terj. Harfiah Widyawati dan Evi Setyarini. Yogyakarta: Jalasutra, 2006.

McQuillan, Martin. “There is No Such Thing as Reader-response Theory”. Introducing Literary Theories: A Guide and Glosary. Ed. Julian Wolfreys. Edinburgh: Edinburgh University Press, 2001. 84-97.

Mews, Siegfried. “Bertolt Brecht.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005.

Tyson, Lois. Critical Theory Today: A User-friendly Guide. Edisi Kedua. New York: Routledge, 2006.

 
Leave a comment

Posted by on January 27, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Teori Strukturalisme Genetika


Goldmann menyebut teorinya sebagai teori strukturalisme genetik. Ia percaya bahwa karya sastra merupakan sebuah struktur (Faruk 12). Istilah strukturalisme genetik sebenarnya merupakan istilah yang erat kaitannya dengan teori perkembangan psikologis oleh seorang psikolog anak bernama Jean Piaget—yang notabene mempengaruhi banyak pemikiran Goldmann dalam mencetuskan strukturalisme genetika—yang aslinya bernama epistemologi genetik (Goldmann 9; “Jean Piaget.” Wikipedia). Menurut Jean Piaget, epistemologi genetik mencoba untuk menjelaskan pengetahuan, dan pengetahuan ilmiah tertentu, berdasarkan sejarahnya (“Jean Piaget.” Wikipedia). Senada dengan Piaget, Goldmann berpendapat bahwa struktur yang dipercayainya terdapat dalam karya sastra bukanlah struktur yang statis, melainkan hasil dari proses sejarah yang terus berlangsung, proses strukturisasi dan destrukturisasi yang hidup dan dihayati oleh masyarakat asal karya sastra yang bersangkutan (Faruk 12).

Mungkin akan muncul pertanyaan, jika teori Goldmann adalah juga teori strukturalisme, lalu apakah yang membedakannya dengan teori strukturalis yang lain? Menjawab pertanyaan ini Goldmann menulis: strukturalisme genetik menegaskan bahwa struktur-struktur, yang sudah menjadi sebuah aspek universal dari pikiran, kepekaan, dan perilaku manusia, bisa menggantikan manusia sebagai sebuah subjek historis. Hal inilah menurut Boelhower yang membedakan strukturalisme Goldmann dengan strukturalisme komtemporer yang lain. Boelhower menambahkan, dalam pandangan strukturalisme genetika Goldmann, karya sastra yang dilihat sebagai sebuah struktur haruslah dikaitkan subjek historis, bukan dengan subjek lain di luar lingkungan historis (Goldmann 10-11).

Untuk menopang teorinya, menurut Faruk (12), Goldmann membangun seperangkat kategori yang saling berkaitan satu sama lain sehingga membentuk strukturalisme genetik. Kategori-kategori tersebut adalah fakta kemanusiaan, subjek kolektif, strukturasi, pandangan dunia, pemahaman dan penjelasan.

1. Fakta Kemanusiaan (Human Facts)

Prinsip dasar pertama dari strukturalisme genetik adalah fakta kemanusiaan. Fakta kemanusiaan adalah hasil dari perilaku manusia yang dapat dengan jelas dipahami (Goldmann 40), atau dengan kata lain adalah segala hasil aktivitas manusia atau perilaku manusia baik yang verbal maupun fisik, yang berusaha dipahami ilmu pengetahuan. Fakta itu dapat berwujud aktivitas sosial tertentu, aktivitas politik tertentu, maupun kreasi kultural seperti filsafat, seni rupa, seni musik, seni patung, dan sastra (Faruk 12). Goldmann mengatakan aktivitas-aktivitas tersebut sebagai upaya manusia mengubah dunia, dimana tujuan dari aktivitas-aktivitas tersebut adalah untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara diri manusia (sebagai subjek) dan dunia. Perilaku manusia di atas menjadi bermakna karena membuat mereka memperbaiki keseimbangannya (equilibrium) (Goldmann 40).

Dalam hubungan manusia dengan lingkungannya (Faruk 13-14; Goldmann 61), selalu terjadi proses timbal-balik yang disebut dengan asimilasi dan akomodasi. Di satu pihak, manusia berusaha mengasimilasi lingkunagn sekitarnya, tetapi di lain pihak usaha itu tidak selalu berhasil karena menghadapi rintangan-rintangan yang antara lain:

  1. Kenyataan bahwa sektor-sektor kehidupan tertentu tidak menyandarkan dirinya pada integrasi dalam struktur yang dielaborasikan
  2. Kenyataan bahwa semakin lama penstrukturan dunia eksternal itu semakin sukar dan bahkan tidak mungkin dilakukan
  3. Kenyataan bahwa individu-individu dalam kelompok yang bertanggung jawab terhadap proses keseimbangan telah mentrnsformasikan lingkungan sosial fisiknya sehingga terjadi proses yang mengganggu keseimbangan dalam proses strukturasi itu.

Menghadapi kendala seperti itu manusia akhirnya menyerah dan melakukan hal sebaliknya, yaitu melakukan proses akomodasi dengan struktur lingkungan tersebut. Dalam proses strukturasi dan akomodasi yang terus-menerus itulah karya sastra memperoleh artinya, sekaligus menjadikan proses tersebut sebagai genesis dari struktur karya sastra (Faruk 14).

2. Subjek Kolektif

Telah dibahas sebelumnya bahwa fakta kemanusiaan merupakan hasil dari aktivitas manusia sebagai subjeknya. Subjek dapat dibagi menjadi dua, sesuai dengan fakta yang dihasilkannya: subjek individual yang menghasilkan fakta individual (libidinal), dan subjek kolektif yang menghasil fakta sosial (historis) (Faruk 14).

Strukturalisme genetika melihat subjek kolektif sebagai sesutau yang penting karena subjek kolektif mampu menghasilkan karya-karya kultural yang besar yang sering menjadi topik utama dalam karya sastra, contohnya revolusi sosial, politik dan ekonomi (Faruk 14-15). Jika kita menggunakan terminology Goldmann, maka fakta-fakta sosial tersebut dihasilkan oleh subjek trans-individual (Goldmann 97), dimana subjek trans-individual bukanlah individu-individu yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan merupakan suatu kesatuan, satu kolektivitas (Faruk 15).

2. Pandangan Dunia (World View)

Pandangan dunia adalah sebuah perspektif yang koheren dan terpadu mengenai manusia dengan sesamanya dan dengan alam semesta (Goldmann 111). Pandangan dunia adalah fakta historis dan sosial, yang merupakan keseluruhan cara berfikir, perasaan dan tindakan dimana pada situasi tertentu membuat manusia menemukan diri mereka dalam situasi ekonomi dan sosial yang sama pada kelompok sosial tertentu (Goldmann 112). Karena merupakan fakta sosial yang berasal dari interaksi antara subjek kolektif dengan sekitarnya, pandangan dunia tidak muncul dengan tiba-tiba. Transformasi mentalitas yang lama secara perlahan-lahan dan bertahap diperlukan demi terbangunnya mentalitas yang baru (Faruk 16; Goldmann 112).

3. Struktur Karya Sastra

Sebagaimana yang disampaikan di atas, karya sastra yang besar merupakan produk strukturasi dari subjek kolektif. Karena itulah strukturalisme genetik melihat karya sastra sebagai struktur koheren yang terpadu. Menurut Goldmann, karya sastra merupakan ekspresi pandangan dunia secara imajiner, dimana pengarang menciptakan semesta tokoh-tokoh, objek-objek, dan relasi-relasi secara imajiner pula. Hal itulah juga yang menurut Goldmann membedakan karya sastra dari filsafat dan sosiologi (Faruk 17).

Dari pernyataan di atas dapat kita simpulkan bahwa Goldmann ternyata memfokuskan perhatiannya pada hubungan antar tokoh dan antara tokoh dengan lingkungannya. Dalam bukunya The Sociology of Literature: Status and Problem of Method, Goldman mengatakan bahwa hampir seluruh karyanya penelitian dipusatkan pada elemen kesatuan, dalam rangka menguak struktur yang koheren dan terpadu yang mengatur keseluruhan karya sastra (Faruk 17).

Dalam kaitannya dengan konsep struktur karya sastra, Goldmann berpendapat bahwa novel merupakan cerita tentang pencarian yang terdegradasi akan nilai-nilai yang otentik dalam dunia yang juga terdegradasi, dan pencarian itu dilakukan oleh seorang pahlawan (hero) yang problematik. Yang dimaksud dengan nilai-nilai yang otentik itu adalah totalitas yang secara tersirat muncul dalam novel. Dengan begitu, nilai-nilai tersebut hanya dapat dilihat dari kecederungan terdegradasinya dunia dan problematiknya sang hero. Itulah sebabnya, nilai otentik hanya berbentuk konseptual dan abstrak , serta hanya berada dalam kesadaran penulisnya (Faruk 18).

Goldmann membagi novel dalam tiga jenis, yaitu novel idealisme abstrak, dimana tokohnya masih ingin bersatu dengan dunia, namun karena persepsi tokoh tersebut bersifat subjektif, idealismenya menjadi abstrak; novel romantisme keputusasaan, dimana kesadaran tokohnya terlampau luas dari dunia sehingga menjadi berdiri sendiri dan terpisah dari dunia; dan yang terakhir adalah novel pendidikan, yang menampilkan pahlawan yang mempunyai kesadaran akan kegagalannya ketika ingin bersatu dengan dunia karena memilki interioritas (Faruk 19).

4. Dialektika Pemahaman-Penjelasan

Dalam perspektif strukturalisme genetik, karya sastra merupakan sebuah struktur koheren yang memiliki makna. Dalam memahami makna itu Goldmann mengembangkan metode yang bernama metode dialektik. Prinsip dasar metode dialektik yang membuatnya berhubungan dengan masalah koherensi di atas adalah pengetahuannya mengenai fakta-fakta kemanusiaan yang akan tetap abstrak apabila tidak dibuat konkret dengan mengintegrasikannya ke dalam keseluruhan. Untuk itu metode dialektik mengembangkan dua pasangan konsep yaitu “keseluruhan-bagian” dan “pemahaman-penjelasan” (Faruk 19-20).

Dialektik memandang bahwa tidak ada titik awal yang secara mutlak sahih dan tak ada persoalan yang secara mutlak pasti terpecahkan. Setiap gagasan individual akan berarti jika ditempatkan dalam keseluruhan, demikian juga keseluruhan hanya dapat dipahami dengan menggunakan fakta-fakta parsial yang terus bertambah. Dengan kata lain, keseluruhan tidak dapat dipahami tanpa bagian, dan bagian tidak dapat dimengerti tanpa keseluruhan (Faruk 20).

Sebagai sebuah struktur, karya sastra terdiri dari bagian-bagian yang lebih kecil, yang mana dengan mengidentifikasinya akan membantu kita memahami apa sebenarnya karya tersebut. Namun teks sastra itu sendiri merupakan bagian dari keseluruhan yang lebih besar yang membuatnya menjadi struktur yang berarti. Dalam memahaminya harus juga desertai usaha menjelaskanya dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar. Inilah sebenarnya konsep dialektika “pemahaman-penjelasan”, dimana pemahaman adalah usaha untuk mengerti identitas bagian, sedangkan penjelasan adalah usaha untuk mengerti makna itu dengan menempatkannya dalam keseluruhan yang lebih besar.

Daftar Pustaka

“Jean Piaget.” Wikipedia. 27 Okt. 2010. <http://en.wikipedia.org/wiki/Jean_ Piaget#Genetic_ epistemology>

Faruk, Dr. Pengantar Sosiologi Sastra: dari Strukturalisme Genetik sampai Post-Modernisme. Jakarta: Pustaka Pelajar, 1999.

Goldmann, Lucien. Method in the Sociology of Literature. Terj. William Boelhower. Oxford: Basil Blackwell, 1981.

 

 
Leave a comment

Posted by on January 24, 2011 in Critical Theory

 

Tags:

Timeline Perkembangan Teori-teori Kebudayaan


Sebagai sebuah ilmu, antropologi muncul dan berkembang seiring dengan perkembangan penelitian kebudayaan dan pemikiran para peneliti kebudayaan. Dimulai dari sebuah pemikiran klasik tentang evolusi manusia yang diilhami oleh Thomas Malthus dan Charles Darwin, hingga pemikiran tentang pendekatan interpretive oleh Evans-Pritchard dan Clifford Geertz yang membawa semangat posmodernisme.

Di bawah ini adalah timeline perkembangan teori tersebut secara umum. Tidak membahas semua teori memang, namun cukup untuk memberikan gambaran kasar runtutan kemunculan pemikiran-pemikiran teori kebudayaan.

 

 

 
Leave a comment

Posted by on January 21, 2011 in Critical Theory

 

Tags: